Australia » Pelayanan Buddhis

Banyak Warga Australia Terinspirasi Agama Buddha Jelang Kematian

Bhagavant.com,
Sydney, Australia – Banyak warga Australia yang mengadopsi praktik-praktik yang diilhami dari Agama Buddha untuk perawatan akhir hayat.

Karuna Hospice Services, 27 Cartwright Street, Australia 4030. Foto: pepaeducation.com

Terkadang kehadiran jubah merah marun dan kuning kunyit memungkinkan orang untuk berbicara jujur ​​tentang kematian kepada Y.M. Bhiksuni Tsultrim. Beliau menduga jubah tersebut memiliki “pengaruh yang menenangkan” dan menandakan kesediaannya, sebagai seorang bhiksuni, untuk membahas topik-topik seperti penderitaan dan ketidakkekalan.

Y.M. Bhiksuni Tsultrim memberikan dukungan bagi orang-orang yang sedang mendekati ajal, keluarga dan staf medis melalui Karuna Hospice Services, penyedia perawatan paliatif dan spiritual di rumah di Queensland. Ini adalah salah satu dari sedikit layanan rumah sakit di seluruh Australia yang berafiliasi dengan organisasi Buddhis.

Seperti yang dilansir The Guardian, Rabu (7/2/2024), praktik-praktik yang diilhami oleh ajaran Buddha, termasuk pelatihan berkesadaran penuh (mindfulness) dan welas asih, merupakan bagian dari bidang kesehatan yang berkembang pesat di Australia dan, bagi banyak warga Australia, dan umat Buddha, Agama Buddha berperan tidak hanya dalam hidup yang baik namun juga dalam kematian yang baik.

Saat ini belum ada statistik yang komprehensif mengenai skala pengaruh Agama Buddha dalam sistem perawatan akhir hayat di Australia, atau perjalanan kematian seseorang. Inilah sebabnya kami mulai mempelajari fenomena yang muncul ini dalam proyek “Buddhis” yang Sekarat di Australia.

Program ini telah mengidentifikasi lebih dari 40 penyedia layanan Australia yang menawarkan perawatan akhir hidup atau kematian yang “terinspirasi oleh Agama Buddha”, dan hampir 50 praktisi menggunakan meditasi, pengembangan kesadaran atau kasih sayang dalam praktik profesional mereka di rumah sakit, hospice, dan rumah duka. Kemungkinan besar akan ada lebih banyak orang yang bekerja di bidang ini, atau mereka sendiri yang menghadapi kematian, yang mungkin tidak secara eksplisit mengidentifikasi diri dengan Agama Buddha namun menggunakan ajarannya.

Rumah sakit seperti Karuna menerima orang-orang dari semua agama dan yang tidak beragama. Kebanyakan orang yang bekerja dengan Y.M. Bhiksuni Tsultrim bukanlah penganut Agama Buddha, dan beliau juga tidak berusaha menjadikan mereka penganut Agama Buddha. Apa yang beliau berikan adalah percakapan yang tenang, momen penuh perhatian dan refleksi tentang cinta dan kebaikan.

Seiring bertambahnya usia penduduk Australia dan semakin beragamnya spiritual, semakin banyak orang yang memerlukan akses terhadap dukungan yang mencerminkan pandangan dunia mereka. Hal ini mencakup dukungan bagi orang-orang yang “tidak ingin berhubungan dengan agama” serta mereka yang mungkin menikmati percakapan dengan pendeta Kristen, bhiksuni, atau guru spiritual lainnya.[Bhagavant, 15/2/24, Sum]

Rekomendasikan:

Kategori: Australia,Pelayanan Buddhis
Kata kunci:
Penulis:
REKOMENDASIKAN BERITA INI: