Amerika Serikat » Ekosistem

Dampak Besar dari Cetiya Kecil di Oakland, AS

Minggu, 28 September 2014

Bhagavant.com,
California, Amerika Serikat – Tahukah Anda bahwa tindakan sekecil apa pun dapat memberikan dampak perubahan? Setidaknya hal ini terbukti dalam peristiwa yang terjadi di lingkungan Oakland, California, Amerika Serikat, saat tindakan kecil menghasilkan dampak yang besar.

Cetiya kecil di Oakland, AS membawa dampak besar bagi lingkungan. Foto: Youtube
Cetiya kecil di Oakland, AS membawa dampak besar bagi lingkungan. Foto: Youtube CBS SF Bay Area CBS SF Bay Area – KPIX 5

Ketika sebuah jalan tertutup di 11th Avenue dan 19th Street di Oakland menjadi sebuah daya tarik bagi para penjual obat-obat terlarang dan menjadi tempat pembuangan sampah ilegal, seorang warga memiliki sebuah gagasan dengan membeli sebuah rupaka kecil Buddha di sebuah toko perangkat keras dan menempatkannya di jalur hijau.

Kemudian ditempat yang sama sebuah cetiya kecil didirikan untuk menempatkan rupaka Buddha tersebut yang akhirnya menarik puluhan warga etnis Tionghoa dan Vietnam yang datang ke cetiya itu setiap harinya.

Dan secara ajaib semenjak cetiya tersebut dikembangkan, kriminalitas dan penyakit dari tanaman (hawar) mulai menghilang, dan antar warga yang tidak berbicara dalam bahasa yang sama menjadi saling terhubung.

Saat ditanya apakah tempat tersebut sangat penting, Sau Tran, seorang warga senior yang tinggal tidak jauh dari cetiya kecil tersebut membenarkannya.

“Ya, sangat penting bagi saya. Saya percaya kepada Buddha. Saya sangat sangat percaya Buddha,” kata Sau Tran seperti yang diliput KPIX 5, Rabu (17/9/2014).

Dengan dampak yang dirasakan oleh warga, maka saat pemerintah kota hendak menggusurnya karena dianggap berbahaya, warga serempak menolaknya.

“Kita semua telah bekerja sama dengan kota dan menginginkan ‘lebih baik Anda tidak menghancurkannya, ini merupakan sesuatu yang merupakan bagian dari tempat kami,’” kata Christina Moicillo, salah seorang warga.

Sejauh ini pemerintah kota telah menunjukkan kebijaksanaan dengan membiarkan cetiya tersebut tetap ada.

“Para wargalah yang mengambil inisiatif dan membersihkan tempat kami sendiri,” kata Moicillo. “Kami yang melakukannya. (Cetiya) ini telah melindungi dengan baik, kami semua merawatnya, (cetiya) ini telah menjadi bagian dari komunitas kami sekarang.”

Yang menarik dan ironinya, rupaka tersebut ditempatkan untuk pertama kali pada lima tahun yang lalu oleh seorang warga non-Buddhis, yang berpikir rupaka tersebut dapat membantu memperindah lingkungan.[Bhagavant, 28/9/14, Sum]

Kata kunci:
Penulis: