Amerika » Amerika Serikat

Populasi Komunitas Buddhis Meningkat di Seluruh Iowa, AS

Bhagavant.com,
Iowa, Amerika Serikat – Populasi Buddhis di Iowa tumbuh dalam beberapa dekade terakhir dengan tempat-tempat baru untuk berlatih seperti di Cedar Rapids, Clive, Decorah, dan Indianola.

Populasi Komunitas Buddhis Meningkat di Seluruh Iowa, AS
Sebuah bangunan yang pernah menjadi tempat Gereja Katolik St.Thomas Indianola dan saat ini dimiliki oleh Simpson College akan segera menjadi vihara. Foto: iowawatch.org

Yang terbaru adalah di distrik Indianola di Daerah Warren, di mana bekas Gereja Saint Thomas Aquinas, yang dibangun pada tahun 1958, akan menjadi vihara. Lembaga quasi yudisial menyetujui izin penggunaan khusus pada sebuah pertemuan bulan November.

“Sebagian besar, ini akan menjadi tempat kontemplasi damai,” tulis Asosiasi Buddhis Karen, diaspora Myanmar, dalam aplikasinya ke kota tersebut.

Asosiasi Buddhis Karen di Iowa terdiri dari sekitar 50 keluarga. Tujuannya adalah agar vihara Indianola berfungsi sebagai tempat pemujaan dan sebagai rumah bagi para bhikkhu mereka.

Tidak ada tempat ibadah Buddhis lainnya di daerah itu, kata Charlie Dissell, direktur pengembangan komunitas dan ekonomi kota itu.

Vihara-vihara ini telah menjadi lebih umum di Iowa dalam beberapa dekade terakhir karena jumlah populasi telah berubah. Menurut Pusat Data Negara Bagian Iowa, di Iowa, populasi penduduk Kepulauan Pasifik Asia Amerika telah tumbuh 134 persen, meningkat 49.073 orang selama dua dekade terakhir.

Sebagian besar pengungsi Karen dari Myanmar tiba di AS pada tahun 2006 dan 2007. Mereka yang tinggal di Iowa sering bekerja di pabrik pengepakan daging.

Aplikasi untuk pemimpin Indianola menjanjikan vihara baru akan mengubah sedikit lingkungan tertsebut. “Orang-orang Karen memiliki kedekatan dengan alam dan menghargai tanahnya,” kata aplikasi mereka ke Lembaga quasi yudisial.

Secara global, ada 500 juta penduduk Buddhis. Sekitar 1 persen tinggal di Amerika Utara, menurut Pew Research Center pada 2019.

Sebuah proyek dari IowaWatch tentang Agama Buddha menemukan bahwa ada sekitar 20 vihara dan pusat zen di Negara Bagian Iowa, bersama dengan satu vihara di sudut timur laut dekat perbatasan Minnesota. Banyak yang mulai dari yang kecil dan tumbuh menjadi pusat yang lebih besar.

Sentra Zen Cedar Rapids

Selama lebih dari 18 tahun Y.M. Bhiksuni Zuiko Redding, menjadi guru Buddhis tradisi Zen Soto, memimpin kebaktian di sebuah rumah berlantai dua yang dikenal oleh para anggota sebagai Cedar Rapids Zen Center (Sentra Zen Cedar Rapids). Melalui meditasi pagi dan ceramah Dharma malam, Y.M. Bhiksuni Zuiko mengajarkan ajaran Buddha. Sekelompok umat menghadiri sentra tersebut untuk mendengarkan beliau dan belajar dari anggota lainnya.

Tetapi sebelum umat yang berjumlah menjadi hampir 70 orang ini, komunitas itu masih kecil dan baru di Cedar Rapids.

“Kami mulai dengan sekitar empat atau lima orang di sebuah apartemen kecil dengan dua kamar tidur,” kata Y.M. Bhiksuni Zuiko. seperti yang dilansir Iowa Watch, Sabtu (18/11/2021) “Saya tinggal di sana dan satu kamar tidur menjadi Zendo [ruang meditasi] kami dan ruang tamu menjadi kantor.”

Setelah satu tahun di apartemen dan meningkat dari lima orang menjadi sekitar 10 anggota, Y.M. Bhiksuni Zuiko mendapat kesempatan untuk membeli rumah dua lantai untuk lokasi baru pada tahun 2001.

Hipotek rumah tersebut dilunasi satu dekade kemudian melalui sumbangan dari para umat. Lantai atas berfungsi sebagai ruang kantor dan lantai bawah sebagai Zendo, ruang tamu sebagai perpustakaan dan dapur serta ruang makan sebagai tempat ramah tamah.

Vihara Pure Land Clive

Mereka yang berada di Vihara Pure Land di Clive, Iowa, memiliki cerita yang serupa dengan Sentra Zen Cedar Rapids. Mereka mulai pada tahun 2005 di sebuah apartemen kecil dengan beberapa anggota. Helen Liu dan Evelina Chen, keduanya praktisi tradisi Sukhavati (Tanah Suci), adalah saudari yang melihat perlunya sebuah vihara yang lebih besar setelah peningkatan keanggotaan mereka dari lima atau enam menjadi 20.

Rumah Liu awalnya berfungsi sebagai vihara pertama dengan kegiatan meditasi yang diadakan pada hari Minggu. Pada tahun 2016, Chen dapat membeli gedung saat ini yang memiliki tiga area berbeda untuk ibadah yang mereka beri nama Wisdom Hall, Pureland Hall, dan Earth Treasury Home, aula untuk anak-anak untuk duduk dan belajar ketika orang tua mereka menghadiri kegiatan belajar mereka.

Liu dan Chen telah mempraktikkan Agama Buddha selama 20 tahun, dan guru utama mereka Lama Khenpo Paljor Gyatso memulai kehidupannya di vihara ketika dia berusia 9 tahun. Khenpo adalah tingkat tertinggi dalam pembelajaran Buddhis Tibet yang dapat diperoleh seseorang dan juga berfungsi sebagai gelar yang digunakan anggota untuk merujuk ke Paljor.

Lama Gyatso telah melakukan perjalanan melalui Amerika Utara dan memberi kuliah di California di mana seorang anggota Sukhavati juga hadir. Setelah percakapan dengan anggota tersebut, Lama Gyatso mengunjungi Iowa dan tahu bahwa dia seharusnya tinggal untuk mengajar.

Lama Gyatso berasal dari Tibet di mana silsilah Sukhavati populer dan bagian lain dari Asia timur seperti Tiongkok dan Jepang. Namun, populasi Vihara Tanah Suci di Clive beragam, terdiri dari orang Asia-Amerika dan barat.

“Kami sebagian besar adalah orang barat. Kami memiliki keluarga Myanmar yang menjadi anggota, kami memiliki orang Korea, Tiongkok, dan Vietnam, tetapi kami memiliki sekitar 70 anggota dan mereka sebagian besar adalah orang kulit putih Amerika yang pindah agama, dan mereka juga membesarkan anak-anak mereka. Saya pikir di seluruh negara bagian ini kita mendapatkan generasi kedua yang dibesarkan sebagai penganut Agama Buddha,” kata Y.M. Bhiksuni Zuiko.

Arama Zen Ryumon Dorchester

Arama Zen Ryumon, yang terletak di Dorchester, Iowa, adalah satu-satunya arama di negara bagian tersebut. Dengan tanah seluas 40 hektar, arama tersebut memiliki ruangan untuk berlatih dan melatih para bhiksu, tempat tinggal, dapur, ruang makan, dan ruang kantor kecil.

Selama periode pelatihan enam minggu, orang-orang dari berbagai bagian Iowa, Minnesota dan Wisconsin telah mengunjungi arama itu untuk menjadi seorang bhiksu, menurut Y.M. Bhiksu Shoken Winecoff, pendiri Arama Zen Ryumon.

“Jumlah siswa meningkat cukup stabil,” kata Y.M. Bhiksu Shoken. “Khususnya untuk ango (tiga bulan latihan), yang berarti tinggal bersama dalam damai dan harmoni, kami memiliki delapan orang.”

Y.M. Bhiksu Shoken membantu mendirikan dan membangun arama, memulai konstruksi di atas tanah sumbangan pada tahun 2000 dan berakhir pada 2013. Di Arama Ryumon, Y.M. Bhiksu Shoken telah menahbiskan setidaknya 15 bhiksu yang telah meneruskan transmisi Dharma, kemampuan tinggi untuk meneruskan silsilah Zen. Para bhiksu melayani di negara bagian di seluruh Midwest, termasuk Iowa.

Dengan Arama Ryumon yang berada di dekat perbatasan Minnesota dan Wisconsin, Y.M. Bhiksu Shoken berinteraksi dengan orang-orang dari berbagai negara bagian yang mungkin adalah penganut Kristen dan Buddhis yang berlatih dengan harapan menjadi bhiksu. “Jika Anda memiliki latar belakang Kristen, latar belakang Yahudi, Hindu, Anda dipersilakan untuk datang,” kata Y.M. Bhiksu Shoken.

COVID-19 menghalangi ibadah

Sama seperti organisasi keagamaan lainnya, komunitas Buddhis di Iowa juga merasakan dampak COVID-19 dengan cara yang sama dan berbeda.

“Kami, tentu saja, nomor satu, selalu memperhatikan keselamatan orang. Kami memutuskan untuk membuka kembali setelah 26 Mei, jika benar-benar orang menginginkan vaksin, dan mereka mendapatkannya. Kami ingin menunggu karena kami tidak ingin orang mengatakan ‘vihara dibuka terlalu dini dan kami terkena virus dari sana,’” kata Lama Kenpo.

Sesi dan kelas meditasi di Vihara Pure Land of Iowa dan Sentra Zen Cedar Rapids telah diadakan melalui Zoom. Y.M. Bhiksuni Zuiko mengatakan metode online dan tatap muka telah populer dan memungkinkan orang untuk menyesuaikan jadwal mereka untuk berlatih.

“Saya mencoba mencari cara bagaimana kita dapat mengintegrasikan semuanya bersama-sama. Kami sekarang memiliki zazen siang alih-alih dini hari, yang telah terbukti populer, terutama di Zoom karena orang dapat ikut. Terkadang satu atau dua orang akan datang ke pusat dengan kartu vaksin mereka dan kami semua duduk bersama dan kemudian pada hari Minggu kami gunakan Zoom untuk mengadakan Zen, Dharma, dan diskusi,” kata Y.M. Bhiksuni Zuiko.

Menghadapi pelecehan warga Asia

Vihara Pure Land dan Sentra Zen Cedar Rapids telah berhati-hati karena pelecehan yang dikenal sebagai gerakan kebencian terhadap warga Asia. Keduanya mengaku tidak mengalami pelecehan, namun tetap waspada.

“Bukan berarti Anda tahu kami tidak hati-hati, karena selain orang-orang yang membenci warga Asia, mereka adalah orang-orang yang hanya membenci orang yang berbeda. Kami sudah memiliki beberapa rencana, kami memiliki penghalang yang dapat Anda sembunyikan di belakang dan jika seseorang masuk ke pintu dengan pistol, Anda dapat dengan mudah melewati dan pintu-pintu ini. Tapi itu ada di pikiran kami, kami semua di seluruh negeri, ”kata Y.M. Bhiksuni Zuiko Redding.[Bhagavant, 4/12/21, Sum]

Kata kunci:
Penulis:
REKOMENDASIKAN