Taiwan

Y.M. Master Cheng Yen Masuk Daftar 100 Wanita Berpengaruh

Bhagavant.com,
Taipei, Taiwan – Y.M. Master Cheng Yen, pendiri Yayasan Kemanusiaan Buddha Tzu Chi masuk dalam daftar 100 wanita berpengaruh versi BBC.

Y.M. Master Cheng Yen Masuk Daftar 100 Wanita Berpengaruh
Y.M. Master Cheng Yen. Foto: YouTube Tzu Chi DaAiVideo

Perusahaan Penyiaran Britania Raya (BBC) menobatkan filantropis dan pemimpin terkemuka yang berpengaruh dalam gerakan sosial Agama Buddha, Y.M. Master Cheng Yen sebagai salah satu dari 100 wanita paling inspiratif dan berpengaruh di dunia tahun 2022.

Daftar 100 wanita berpengaruh versi BBC yang diterbitkan setiap tahun ini, menyoroti perjuangan, pencapaian, dan pencapaian dari wanita terkemuka dan terkenal dari seluruh dunia.

Sebagai pendiri organisasi amal dan kemanusiaan internasional Yayasan Buddha Tzu Chi, Y.M. Master Cheng Yen telah menjadi ikon global dari Agama Buddha yang terlibat secara sosial.

Sebagai seorang biksuni dan guru Dharma yang dihormati, beliau telah menjadi tokoh kunci dalam perkembangan Agama Buddha Taiwan modern, dan mengungkapkan keyakinan yang dipegang teguh bahwa semua orang mampu mewujudkan welas asih yang sama seperti Buddha, dan beliau menekankan bahwa welas asih sejati adalah tidak sekadar bersimpati atas penderitaan orang lain, tetapi ditemukan dalam menjangkau untuk meringankan penderitaan dengan tindakan nyata.

“100 Wanita BBC menyebutkan 100 wanita berpengaruh dan inspiratif di seluruh dunia untuk tahun ini, melihat kemajuan yang dicapai selama dekade ini,” perwakilan Tzu Chi berbagi dengan BDG. “Setiap pemenang mengatasi tantangan pribadi, sosial, dan internasional yang luar biasa yang menawarkan harapan bagi banyak orang dan menunjukkan kepada kita apa yang mungkin. Kami sangat bersyukur dapat berbagi pengakuan yang diberikan kepada pendiri kami, Dharma Master Cheng Yen, sebagai salah satu dari 100 orang.”

“Master Dharma Cheng Yen dipandang sebagai salah satu tokoh paling berpengaruh dalam perkembangan Agama Buddha Taiwan modern. Pendiri Yayasan kemanusiaan Tzu Chi, beliau terkadang disebut sebagai ‘Bunda Teresa dari Asia’,” tulis BBC dalam situs resminyam Selasa (6/12/2022).

“Beliau memulai organisasi tersebut pada tahun 1966, dengan hanya 30 ibu rumah tangga yang menabung untuk membantu keluarga yang membutuhkan. Sejak itu telah berkembang menjadi jutaan pengikut secara global, memberikan bantuan internasional dan bantuan medis, dan menjalankan sekolah dan rumah sakit. Sekarang di usia akhir 80-an, para pengikutnya melanjutkan kampanye filantropi mereka dan baru-baru ini memberikan bantuan keuangan dan materi kepada pengungsi dari Ukraina yang dilanda perang.”

Tahun sebelumnya (2021), aktivis Buddhis Manjula Pradeep dari India yang merupakan seorang pengacara dan juru kampanye terkemuka yang memperjuangkan hak-hak beberapa komunitas paling miskin di India, masuk dalam daftar ini.[Bhagavant, 17/12/22, Sum]


Kategori: Taiwan
Kata kunci:
Penulis:
REKOMENDASIKAN BERITA INI: