Amerika » Amerika Serikat

Vihara Jepang Tertua di Los Angeles Dirusak di Tengah Isu Kejahatan Rasial

Bhagavant.com,
California, Amerika Serikat – Perusakan terhadap vihara kembali terjadi lagi di Amerika Serikat, kali ini terjadi di sebuah vihara Jepang di Little Tokyo, Los Angeles pada Kamis (25/2/2021).

Vihara Higashi Hongan, Los Angeles, Amerika Serikat
Vihara Higashi Hongan, Los Angeles, Amerika Serikat. Foto: wikimedia.

Abu dan kayu hangus masih berjejer di 10 anak tangga beton yang menaiki pintu masuk Vihara Higashi Hongan di Little Tokyo pada Jumat sore, yang merupakan sisa-sisa vandalisme dan kebakaran dari malam sebelumnya.

Jendela kaca setinggi 3,5 meter dihancurkan oleh batu seukuran buah lemon; dua dudukan lentera kayu setinggi 1,5 meter dibakar, yang menyebabkan lampu listrik di atasnya meleleh dan rusak; dan dua lentera logam seberat 13 kg diputus dari dasar betonnya.

Kerusakan tersebut menyebabkan keterkejutan dan keputusasaan di antara beberapa pandita dan staf di vihara yang telah ditutup untuk layanan tatap muka sejak Maret karena tindakan pencegahan COVID-19.

“Perasaan pertama kami adalah kekecewaan dan kesedihan melihat apa yang terjadi,” kata Pandita Noriaki Ito, 72, seorang pandita dan kepala vihara, seperti yang dilansir Los Angeles Times, Jumat (26/2/2021).

“Saya tidak tahu motifnya, tapi sepertinya kami menjadi sasaran. Satu-satunya kelegaan yang saya temukan adalah tidak ada yang terluka.”

Kebakaran dan vandalisme terjadi saat kejahatan rasial terhadap Asia-Amerika meningkat, dengan kasus-kasus baru-baru yang terentang dari Sacramento hingga Rosemead sedang diselidiki.

Kelompok advokasi dan pelacakan Stop Asian Americans and Pacific Islanders Hate mencatat “245 insiden kebencian di Los Angeles County” terhadap orang Asia-Amerika dan Kepulauan Pasifik antara 20 Maret dan 28 Oktober 2020, dengan Tionghoa-Amerika sebagai target terbesarnya (35%).

Departemen Pemadam Kebakaran Los Angeles (LAFD) menanggapi apa yang pertama kali digambarkan sebagai kebakaran sampah sekitar jam 7 malam. Kamis. Sejak itu penyelidik kebakaran berada di tempat kejadian, kata juru bicara LAFD Margaret Stewart, menolak berkomentar lebih lanjut tentang penyelidikan aktif tersebut.

Kapten Departemen Kepolisian Los Angeles Stacy Spell memperingatkan bahwa masih terlalu dini untuk menyebut vandalisme hari Kamis sebagai kejahatan rasial karena penyelidikan sedang dalam “tahap awal”.

Pandita Ito menyerahkan video pengawasan kepada penyidik; Di dalamnya, katanya, seorang pria tak dikenal terlihat melompati pagar keamanan di kompleks seluas 1 1/2 acre, yang meliputi tempat parkir, kapel, dan prasekolah.

Tidak ada satpam yang bertugas. Dan meskipun vihara memiliki sistem alarm, namun malam itu dimatikan.

“Itu adalah sesuatu yang harus kami ubah,” kata Pandita Ito. “(Jika tidak dimatikan) itu tidak mungkin terjadi.”

Pandita Ito mengatakan perusak pertama-tama mengambil lentera logam yang merupakan sumbangan pada pembukaan vihara pada tahun 1976. Di dasar tangga, perusak menariknya dari dasar beton. Dia kemudian naik ke ujung tangga, mengeluarkan apa yang menurut Pandita Ito adalah pemantik rokok, dan menyalakan setiap dudukan lentera kayu.

Pria itu tidak pernah mencoba memasuki vihara. Ia meninggalkan gedung vihara hanya untuk berbalik di belakang gerbang keamanan dan melempar batu dari sekitar 6 meter yang menghancurkan jendela kaca di dekat bagian tengah pintu masuk. Sejak itu petugas vihara mengganti kaca dengan tripleks.

Staf vihara sedang dalam pertemuan Zoom ketika vandalisme itu terjadi, meskipun seorang pandita – Pandita Masa Fujii – mendengar keributan itu dan memadamkan api dengan alat pemadam.

“Saya bersyukur dia bekerja di bagian belakang kantor dan dapat berlari dan memadamkan api, jika tidak kerusakannya bisa lebih buruk,” kata David Ikeda, mantan presiden dewan vihara yang mengikuti panggilan Zoom.

Pandita Ito dan Ikeda mengatakan vandalisme hari Kamis tersebut adalah bagian dari pola pelanggaran keamanan yang mengganggu vihara selama dua minggu terakhir.

Mereka mengatakan bahwa pada 18 Februari, sepasang orang masuk tanpa izin ke gedung vihara dan, ketika disuruh pergi oleh penjaga keamanan, menyerang penjaga tersebut, yang kini telah berhenti dari pekerjaannya.

Pada hari Selasa, orang tak dikenal lainnya menyelinap ke gedung vihara saat truk Costco sedang melakukan pengiriman dan ia mencuri iPhone tanpa pengawasan dari tukang kebun vihara.

“Ini akan membawa perubahan di mana kita akan memiliki keamanan 24 jam, setidaknya selama hari kerja,” kata Pandita Ito, yang telah bersama vihara sejak didirikan. “Kami telah berada di sini selama 45 tahun dan ini tidak pernah terjadi.”

Vihara Higashi Hongan, yang didirikan dalam tradisi Jodo Shinshu, adalah vihara Jepang tertua di Los Angeles, didirikan pada tahun 1904. Vihara ini dipindahkan beberapa kali sebelum vihara yang sekarang dibangun pada tahun 1976.[Bhagavant, 5/3/21, Sum]

Kata kunci: ,
Penulis:
REKOMENDASIKAN