Asia Selatan

Bhutan Jadi Negara Buddhis Pertama Terima Vaksin COVID dari India

Bhagavant.com,
Thimphu, Bhutan – India mulai mengekspor vaksin COVID-19 pada Rabu (20/1/2021) dengan pengiriman ke Kerajaan Buddhis Bhutan, sebagai penerima pertamanya.

Bhutan Jadi Negara Buddhis Pertama Terima Vaksin COVID dari India
Vihara Paro Taktsang (Tiger’s Nest) di Bhutan. Foto: YouTube

Hal tersebut dinyatakan oleh kementerian luar negeri sebagai bentuk peningkatan hubungan diplomasi India dengan negara tersebut.

Banyak negara berpenghasilan rendah dan menengah mengandalkan India sebagai pembuat vaksin terbesar di dunia, untuk persediaan guna memulai program imunisasi COVID-19 dan mengakhiri wabah.

“Pengiriman pertama berangkat ke Bhutan!” Juru bicara Kementerian Luar Negeri Anurag Srivastava mengatakan di Twitter. “India mulai memasok vaksin COVID ke negara tetangga dan mitra utamanya.”

Dalam program yang disebut Vaccine Maitri, kementerian itu mengatakan pada Selasa (19/1/2021) bahwa “pasokan dalam bentuk bantuan hibah” akan dikirim ke Maladewa, Bangladesh, Nepal, Myanmar dan Seychelles, sementara Sri Lanka, Afghanistan dan Mauritius menunggu izin peraturan untuk menerima vaksin.

Bulan ini India mengesahkan dua vaksin untuk penggunaan darurat di rumah, satu berlisensi dari Universitas Oxford dan AstraZeneca dan satu lagi dikembangkan di alam negeri oleh Bharat Biotech dalam kemitraan dengan Dewan Riset Medis India. Keduanya diproduksi secara lokal.

Setidaknya dua vaksin lain diharapkan akan disahkan oleh India dalam beberapa bulan mendatang.

Meskipun ada keraguan dari beberapa segmen masyarakat, banyak negara berupaya untuk meluncurkan program vaksinasi secepat mungkin, sementara yang lain mengambil pendekatan yang lebih terukur dengan harapan melihat data vaksin yang lebih pasti.

Perdana Menteri Bhutan, Dr. Lotay Tshering, mengatakan bahwa kerajaan tersebut akan menunggu sampai pengumpulan dosis yang cukup untuk memvaksinasi 533.000 warga yang memenuhi syarat pada saat yang bersamaan.

Pemerintah Bhutan kemudian memutuskan untuk menawarkan dosis awal kepada warga Bhutan yang perlu bepergian ke luar negeri yang karena itu mungkin tidak dapat menerima vaksin selama peluncuran program vaksin nasional berlangsung.

Pemerintah telah memutuskan bahwa program vaksinasi nasional akan dimulai pada hari yang baik, yang berlangsung dari 14 Februari-13 Maret. Tanggal ini akan memberi Bhutan kesempatan untuk mengamati setiap kemungkinan hasil yang merugikan dari vaksin di seluruh dunia. Tshering juga menyatakan bahwa dia akan menjadi salah satu penerima pertama vaksin COVID-19 di Bhutan.

Bhutan dengan cepat mengadopsi pelacakan dan pengujian berbasis bukti yang komprehensif segera setelah virus corona baru SARS-CoV-2 mulai menyebar ke seluruh dunia. Bhutan memberlakukan kontrol perbatasan yang ketat dan prosedur karantina selama tiga minggu untuk semua orang yang kembali untuk menghindari kelebihan beban sistem perawatan kesehatannya.

Respons terkoordinasi telah didukung oleh nilai-nilai komunal tradisional Bhutan — di mana semua lapisan masyarakat, termasuk keluarga kerajaan, telah bertindak bersama untuk melakukan jaga jarak sosial dan mendukung tindakan respons lainnya. Selain itu Bhutan juga telah menerapkan sistem perawatan kesehatan universal gratis , sebuah kunci aspek filosofi Kebahagiaan Nasional Bruto (GNH) kerajaan tersebut.

Pemerintah Bhutan memerintahkan penguncian nasional keduanya pada bulan Desember 2020, selama periode ketika jumlah infeksi yang dikonfirmasi di negara itu meningkat dari sekitar 400 menjadi lebih dari 700. Infeksi pertama di Bhutan terdeteksi pada seorang turis Amerika pada Maret tahun lalu.

Pada saat laporan ini diturunkan (30/1/2021), Bhutan telah melaporkan 858 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi dan satu kematian, jumlah kasus terendah yang tercatat di Asia Selatan, dengan 776 orang sembuh. Total kasus global telah melebihi 102 juta, dengan 2,2 juta kematian terkait tercatat dan 56 juta pulih.[Bhagavant, 30/1/21, Sum]

Kata kunci: ,
Penulis:
REKOMENDASIKAN