Arkeologi » India

Penemuan Pertama Vihara Bhiksuni di Bukit Dataran Gangga

Bhagavant.com,
Bihar, India – Sebuah vihara bhiksuni di atas bukit Dataran Gangga pertama kali ditemukan di Lal Pahari di Lakhisarai, demikian kepala kata tim penggalian, Senin (4/1/2021).

Penemuan Pertama Vihara Bhiksuni di Bukti Dataran Gangga
Situs penggalian yang ditemukannya vihara bhiksuni di atas bukit di Lal Pahari, Lakhisarai. Foto: hindustantimes

Vihara dari sekitar abad ke-11-12 Masehi ini memiliki beberapa fitur unik yang jarang ditemukan di tempat lain di India dan tentunya tidak ditemukan di Bihar.

Selain tablet nazar kayu yang ditemukan, ini merupakan vihara pertama yang ditemukan yang memiliki seorang bhiksuni bernama Vijayashree Bhadra sebagai ketuanya. Dia biasa menerima dana persembahan dari Mallika Devi, ratu dari Kerajaan Pala.

Sejumlah besar gelang logam telah ditemukan dan semua ruangannya memiliki pintu, sesuatu yang tidak biasa untuk bangunan vihara yang digali sejauh ini, menunjukkan bahwa gelang itu khusus untuk bhiksuni atau umat wanita lain.

Kedua segel tanah liat yang terbakar yang ditemukan dari situs tersebut mencatat nama Srīmaddharmahāvihārikāryabhikṣusaṅghasya (Sangha Bhiksu Vihāra Śrīmaddhama). Bahasa yang digunakan adalah bahasa Sanskerta dan naskahnya adalah Siddhamātṛkā sekitar abad ke-8-9 Masehi.

Nama ini sama pentingnya karena menunjukkan seberapa besar prestise yang dinikmati Agama Buddha Mahāyāna di Magadha awal abad pertengahan. Tablet kayu nazar berukuran 5,3×2,3 cm masing-masing memiliki sosok seseorang, mungkin Buddha, yang duduk di Padmasana dalam posisi Bhumisparsha mudra (gestur Bumi menjadi saksi). Ambang pintu di pintu masuk tempat suci utama tersebut melambangkan dua Bodhisattva – Manjushri dan Avalokiteshvara.

Anil Kumar, yang merupakan ketua tim penggalian dan kepala departemen sejarah dan arkeologi kuno di Visva-Bharati di Santiniketan, mengatakan situs itu adalah ‘vihara’ pertama di negara bagian itu, yang mungkin memberi nama daerah tersebut dengan sebutan Bihar, karena yang ditemukan di Nalanda, Vikramshila dan Telhara adalah ‘mahavihara.’ Juga, setelah Nalanda dan Telhara di Bihar, setiap segel vihara telah menyebutkan nama vihara.

Saat sejumlah mahāvihara dan dalam satu contohnya vihārikā diketahui dari catatan epigrafi dan arkeologi India timur, tidak ada bukti arsitektur monastik setingkat ‘vihara’ yang telah ditemukan sejauh ini dari bagian manapun di Bihar. Satu-satunya bukti serupa ditemukan di sebuah vihara yang digali di Jagjivanpur di Bengal utara, kata Kumar.

Penemuan ini akan menjadi penting dalam pemahaman sejarah keviharaan Agama Buddha di Magadha awal abad pertengahan secara umum dan sejarah wilayah Kṛmilā yang diidentifikasi secara historis pada khususnya di Lakhisarai. Bukti ini dengan jelas membuktikan bahwa bangunan di puncak Lal Pahari di Jaynagar adalah sebuah ‘vihāra’, jelas Kumar.

Kumar mengatakan ruangan-ruangan kecil (kuti) yang saling berhubungan, kusen pintu kayu, tiga benteng besar di setiap sisi vihara, penemuan lusinan segel inskripsi kayu dan bukti penerapan warna merah, hijau, kuning, putih dan hitam pada lantai yang dilapisi kapur, menjadikan arsitektur vihara ini yang pertama dari jenisnya di antara bangunan Buddhis di India timur.

Anil mengatakan, ini adalah proyek penggalian pertama yang diselesaikan dalam waktu 3 tahun di Bihar setelah mendapat izin dari Survei Arkeologi India (ASI) dan penandatanganan nota kesepahaman (MoU) dengan pemerintah Bihar pada 2017. Ketua Menteri Nitish Kumar telah meresmikan Lal Pahari. situs penggalian pada 25 November 2017.

“Kami telah mendokumentasikan 500 arca yang tergeletak di sekitar situs dan membawa 200 di antaranya ke Lakhisarai. Pemerintah negara bagian harus segera melestarikan arca-arca ini karena Lal Pahari adalah salah satu dari lima monumen yang dilindungi pemerintahan Bihar di Lakhisarai. Empat lainnya adalah Satsanda, Bichhwe, Ghosi Kundi dan Lai. Situs ke-6 di Nongarh juga sedang dipertimbangkan untuk dimasukkan dalam daftar,” kata Anil seperti yang dilansir Time of India.[Bhagavant, 1/1/21, Sum]

Kata kunci: ,
Penulis:
REKOMENDASIKAN