India

Ladakh Jadi Wilayah Persatuan India Pertama yang Mayoritas Buddhis

Rabu, 21 Agustus 2019

Bhagavant.com,
Ladakh, India – Ladakh, wilayah pegunungan gurun di India, diberikan identitas yang membedakannya secara geografis, administratif, dan demografis pada 31 Oktober 2019.

Stupa Shanti di Leh, Ladakh, India. Foto: Youtube

Pemerintah India mengesahkan pembentukan wilayah persatuan di luar negara bagian Jammu dan Kashmir sejak dua pekan yang lalu.

Dalam membagi dua negara bagian Jammu dan Kashmir dan membatalkan status khusus yang diberikan kepadanya, pemerintah India telah menciptakan wilayah persatuan pertama yang didominasi Buddhis di India dengan populasi dominan Buddhis berjumlah 133 ribu dari total 274 ribu populasi.

Pemisahan tersebut mirip dengan wilayah Punjab yang memiliki populasi Sikh yang dominan, yang terdiri dari 57,69% dari total populasi.

Namun, seperti wilayah Chandigarh, Ladakh juga tidak akan memiliki dewan legislatif dan akan jatuh langsung di bawah komando Pusat. Hal ini merupakan suatu langkah, yang disambut dengan senang hati oleh warga Ladakh.

Karena Ladakh juga penting secara strategis bagi bagi India maupun Tiongkok, langkah yang diprotes Tiongkok ini akan membantu “melakukan mengontrol geopolitik yang lebih baik atas wilayah itu,” kata seorang pejabat senior pemerintah Pusat, yang meminta namanya tidak disebutkan, seperti yang dilansir Live Mint, Rabu (7/8/2019).

Vihara Yuru (Lamayuru) di Leh, Ladakh.

Berbicara dengan penuh semangat di Lok Sabha (Dewan Rakyat India), Jamyang Tsering Namgyal. anggota Parlemen dari Partai Bharatiya Janata dari Ladakh menjelaskan bagaimana sejauh ini wilayah tersebut telah ditinggalkan dari semua inisiatif pembangunan, meskipun ada permintaan dari populasi umat Buddhis. ke administrasi India di masa lalu.

“Hari ini adalah hari dalam sejarah India ketika kesalahan yang dibuat oleh Kongres di bawah kepemimpinan Pandit Jawaharlal Nehru sedang diperbaiki. Pada tahun 1948, presiden Asosiasi Buddhis Ladakh telah meminta Pandit Jawaharlal Nehru untuk membawa Ladakh langsung di bawah administrasi pusat atau menjadikannya bagian dari Punjab Timur, tetapi tidak dalam kondisi Ladakh dipegang oleh Kashmir. Tetapi pemerintah pada saat itu bahkan tidak mendengarkan kami. Dan karena kami berada di bawah Kashmir, sampai saat ini Ladakh belum dikembangkan,” kata Namgyal.

Berada di ketinggian 3.524 meter, Leh adalah kota padang pasir dataran tinggi di Himalaya dan ibukota wilayah persatuan baru Ladakh. Distrik Leh memiliki populasi etnis Tibet yang besar, yang sebagian besar berbicara bahasa Ladakh, bahasa Tibet Timur, dan mempraktikkan Agama Buddha tradisi Vajrayana.[Bhagavant, 21/8/1, Sum]

Kata kunci:
Penulis: