Arkeologi » Korea Selatan

Setelah Dipugar, Pagoda Batu Buddhis Tertua dan Terbesar di Korsel Diresmikan

Sabtu, 4 Mei 2019

Bhagavant.com,
Seoul, Korea Selatan – Pagoda batu tertua dan terbesar yang ada di Korea Selatan akhirnya diresmikan pada hari Selasa (30/4/2019) setelah 20 tahun dipugar.

Pagoda batu tertua di Korea selatan.
Pagoda batu di kompleks Vihara Mireuk, Iksan, Korea Selatan. Foto: Youtube KBS

Pagoda batu tersebut memberikan gambaran sekilas tentang budaya Buddhis yang berkembang pesat di kerajaan kuno Baekje.

Bangunan granit enam tingkat tersebut berada di lokasi Vihara Mireuk di kota provinsi barat daya Iksan secara resmi dibuka dalam upacara yang menandakan penyelesaian proyek pemugaran yang cukup lama.

Harta Karun Alami No. 11 Korea Selatan ini adalah salah satu reruntuhan yang paling simbolis dari Kerajaan Baekje. Kerajaan tersebut berlangsung sejak abad ke-18 SM hingga 660 M di bagian kiri bawah Semenanjung Korea. Kerajaan tersebut adalah salah satu dari sedikit saluran di mana Agama Buddha diperkenalkan dan berkembang di semenanjung Korea.

Dibangun pada masa kejayaan kerajaan kuno tersebut pada masa pemerintahan Raja Mu (600-641), pagoda yang diresmikan tersebut adalah salah satu dari tiga menara, termasuk pagoda kayu yang diduga ada di tengah, menghiasi vihara yang menjadi tempat suci Buddhis terbesar pada masa itu.

Sebagai situs puja bakti umat Buddha untuk kesejahteraan keluarga kerajaan, pagoda granit tersebut memegang posisi yang tak ternilai dalam studi sejarah Korea dan Agama Buddha, dengan memberi contoh transisi arsitektur religius dari pagoda kayu ke bangunan batu.

Sekarang, peninggalan tersebut menjadi pagoda batu Buddhis tertua, yang berdiri setinggi 14,5 meter dengan lebar 12,5 m. Beratnya sekitar 1.830 ton.

Sejarah pemugaran pagoda batu

Pagoda tersebut dipercaya awalnya memiliki sembilan tingkat, kemudian kehilangan tiga lapisan atasnya pada sekitar abad ke-16 selama Kerajaan Joseon, yang menjauhi diri dari Agama Buddha demi Konfusianisme.

Perubahan pagoda sebelum da sesudah pemugaran. Foto: koreaherald.com

Pada tahun 1915, ketika Semenanjung Korea berada di bawah kendali kolonial Jepang, pagoda yang terhuyung-huyung itu diperkuat dengan semen dalam pekerjaan restorasi darurat.

Tetapi pekerjaan konkret yang menopang pagoda itu didiagnosis “secara struktural tidak stabil” dalam uji keamanan pada tahun 1998. Dan Komite Properti Kebudayaan yang dikelola negara membuat keputusan tahun berikutnya untuk membongkar dan memasang kembali struktur bersejarah tersebut sebelum pekerjaan perbaikan akhirnya dimulai pada tahun 2001.

Bagaimanapun, batas waktu terakhir untuk pekerjaan restorasi telah ditunda beberapa kali, sehingga akhirnya menjadikannya sebagai proyek pelestarian budaya yang paling lama yang berjalan selama 16 tahun.

Pada akhirnya, sekitar 185 ton beton dihilangkan dari pagoda tersebut dan blok-blok granit baru dari wilayah Iksan ditambahkan untuk menyatukan pagoda yang baru direstorasi. Sekarang, potongan granit baru mencapai 35 persen dari menara yang telah selesai.

Sekitar pertengahan jalan dalam perbaikan pada tahun 2009, sebuah catatan baru ditemukan untuk menunjukkan dengan tepat asal mula pagoda tersebut. Sebelumnya catatan itu ditemukan, pagoda tersebut secara samar dikaitkan dengan kolaborasi bersama antara Raja Mu dan istrinya, Ratu Seonhwa.

Tetapi catatan baru yang terukir dalam lembaran emas, yang ditemukan dalam proses pembongkaran pagoda tersebut, menunjukkan bahwa pagoda ditugaskan pada tahun 639 oleh seorang istri dari Raja Mu yang lain, yang merupakan seorang putri pejabat senior bernama Sataek Jeokdeok .

Mengakhiri pemugaran, Lembaga Penelitian Nasional Warisan Budaya Korea Selatan, yang bertanggung jawab atas proyek ini, berencana untuk menerbitkan laporan komprehensif setelah proses penuh pembongkaran dan pembangunan kembali pagoda tersebut.

“Kami melakukan upaya khusus untuk mengamankan kecerdikan dan stabilitas struktural menara batu Kuil Mireuk,” kata seorang pejabat di institut itu, seperti yang dilansir Yonhap, Selasa (30/4/2019).

“Kami berencana untuk menerbitkan laporan yang menguraikan hasil dan proses pekerjaan restorasi oleh akhir tahun ini,” tambahnya.[Bhagavant, 4/5/19, Sum]

Kata kunci:
Penulis: