Arkeologi » Pakistan

Ini Mungkin Jadi Salah Satu Vihara Tertua yang Pernah Ditemukan

Bhagavant.com,
Islamabad, Pakistan – Para arkeolog menemukan situs yang mungkin menjadi salah satu vihara tertua yang pernah ditemukan selama ini.

Ini Mungkin Jadi Salah Satu Vihara Tertua yang Pernah Ditemukan
Pemandangan dari udara situs vihara di Lembah Swat, Pakistan . Foto: unive.it

Baru-baru ini, sebuah kompleks vihara kuno yang berasal dari abad awal perkembangan Agama Buddha telah ditemukan di Lembah Swat di Pakistan utara. Wilayah ini merupakan bagian dari wilayah Gandhara kuno yang ditaklukkan oleh Alexander Agung dan tempat munculnya perpaduan antara Agama Buddha dan seni Yunani.

Para arkeolog berpendapat bahwa vihara tersebut berasal dari sekitar pertengahan abad kedua Sebelum Masehi (SM), pada saat Gandhara diperintah oleh kerajaan Indo-Yunani di India utara, dan vihara itu dibangun di atas vihara sebelumnya yang mungkin berasal dari awal sebagai abad ketiga SM.

Itu berarti orang akan membangun vihara tersebut dalam beberapa ratus tahun setelah parinibbana-nya Buddha Gautama yang hidup di negara yang sekarang disebut India utara dan Nepal antara sekitar tahun 543 SM.

Penggalian sisa-sisa vihara yang ditemukan sejauh ini, di dekat pusat kota modern Barikot, tingginya lebih dari 10 kaki (3 meter) dan terdiri dari platform puja yang di atasnya terdapat struktur silinder yang menampung monumen Buddhis berbentuk kerucut atau kubah yang disebut stupa.

Kompleks vihara yang dibangun dan direkonstruksi beberapa kali tersebut, juga terdiri dari stupa yang lebih kecil, kuti untuk para bhiksu, tangga, podium pilar atau kolom monumental, ruang depan dan halaman umum yang menghadap ke jalan kuno.

Seperti yang dilansir Live Science, Rabu (2/2/2022), Luca Maria Olivieri, seorang arkeolog di Ca’ Foscari University of Venice dan Asosiasi Internasional untuk Mediterania dan Studi Oriental (ISMEO) yang memimpin penggalian bersama rekan-rekan arkeolog Pakistan dan Italia, mengatakan bahwa penanggalan radiokarbon akan menetapkan tanggal yang tepat dari struktur tersebut, tetapi vihara di Barikot ini jelas merupakan salah satu monumen Buddhis paling awal yang pernah ditemukan di wilayah Gandhara kuno.

Kuno dan modern

Para arkeolog Italia, yang telah bekerja di Swat sejak 1955, memulai penggalian di Barikot pada 1984.

Misi mereka adalah untuk melestarikan arkeologi penting kota tersebut dengan menyewa tanah kosong dan menggali sebanyak mungkin, dengan demikian melindunginya dari perluasan kota dan penggalian arkeologi rahasia yang berusaha memulihkan artefak untuk dijual di pasar barang antik asing, kata Luca.

Sampai beberapa tahun yang lalu, penggalian di Barikot mencakup distrik barat daya kota dan akropolis – tetapi tidak ke pusat kota, di mana biaya sewa tanah sangat tinggi, katanya. (Tanah di situs Barikot sering kali dimiliki secara pribadi, dan menyewanya dengan persyaratan yang memungkinkan penggalian lebih sederhana dan lebih murah daripada membelinya.)

Tetapi vihara yang baru ditemukan itu ditemukan di tanah yang diperoleh oleh otoritas arkeologi provinsi di dekat pusat kota, yang memungkinkan tim untuk memulai penggalian di sana pada tahun 2019. Lubang yang dibuat oleh penjarah telah menyarankan sesuatu yang penting mungkin terkubur di sana.

“Selama bertahun-tahun, kami telah mengamati apa yang keluar dari parit fondasi rumah modern, penggalian pertanian, dan lubang yang ditinggalkan oleh penggalian rahasia,” kata Luca. “[Jadi] ada petunjuk bahwa ada monumen besar di sana.”

Vihara itu terletak di sepanjang jalan kuno menuju monumen Buddhis utama kota kuno itu, sebuah stupa selebar 20 m yang dibuka oleh pekerjaan umum beberapa tahun lalu; sekarang menjadi lokasi tiang listrik.

Selain fitur arsitektur vihara yang terkubur, para arkeolog telah menemukan lebih dari 2.000 artefak di situs tersebut, termasuk koin, permata, segel, potongan tembikar, pahatan batu, dan rupaka, beberapa di antaranya memuat prasasti kuno yang dapat digunakan untuk menentukan penanggalannya, kata Luca.

Penaklukan Alexandria

Barikot disebutkan sebagai “Bazira” atau “Beira” dalam sumber-sumber klasik dari zaman Alexander Agung, yang menaklukkan kerajaan Gandhara yang sudah kuno pada 327 SM. Namanya berarti “kota Vajra,” mengacu pada seorang raja kuno yang disebutkan dalam “Mahabharata,” sebuah puisi epik Sansekerta yang diperkirakan berhubungan dengan peristiwa dari sekitar abad kesembilan dan kedelapan SM.

Alexander adalah raja Makedonia di Yunani, dan dia memimpin kampanye militer ke timur melawan Kekaisaran Persia dari 334 SM, melancarkan invasi ke India barat laut — penaklukan terjauhnya — pada 326 SM.

Alexander akhirnya kembali ke Eropa atas permintaan pasukannya yang rindu kampung halaman, tetapi dia meninggal di Babel pada tahun 323 SM, mungkin karena penyakit seperti malaria tetapi mungkin juga karena keracunan. Jenderalnya kemudian membagi wilayahnya; wilayah Baktria di utara Gandhara diperintah oleh raja-raja keturunan Yunani, sementara Gandhara untuk sementara waktu dikembalikan ke pemerintahan asli India di bawah Kekaisaran Maurya.

Luca mengatakan Agama Buddha sudah ada di Gandhara pada zaman Menander I, keturunan raja-raja Yunani Baktria, yang mendirikan kerajaan Indo-Yunani sekitar tahun 165 SM dan mengambil alih wilayah, tetapi mungkin terbatas pada elit wilayah saja.

Kemudian, Agama Buddha menyebar jauh lebih luas, dan Swat menjadi pusat suci Agama Buddha, terutama selama Kekaisaran Kushan dari sekitar 30 M hingga 400 M, ketika Gandhara menjadi terkenal dengan gaya Buddhis-Yunani yang menggambarkan rupaka Buddha dengan teknik seni Yunani.

Swat juga memiliki iklim mikro sedang, yang memungkinkan dua kali panen setiap tahun — di musim semi dan akhir musim panas — jadi Barikot kuno adalah pusat penting untuk pengelolaan surplus pertanian di kawasan itu. Akibatnya, Alexander mungkin menggunakan wilayah itu sebagai “keranjang roti” untuk menyediakan pasukannya sebelum melanjutkan kampanye militer mereka ke selatan ke India, menurut pernyataan dari Ca’ Foscari University of Venice.

Luca mengatakan misi para arkeologi Italia telah menyelesaikan musim terakhir penggalian di Barikot, tetapi tim akan kembali akhir tahun ini untuk melakukan penyelidikan lebih lanjut terhadap situs tersebut dan mudah-mudahan mengungkapkan lebih banyak vihara kuno.[Bhagavant12/2/22, Sum]


Kategori: Arkeologi,Pakistan
Kata kunci: ,
Penulis:
REKOMENDASIKAN BERITA INI: