Psikologi

Buddhis dengan Keyakinan Kuat Lebih Cenderung Mendonorkan Darah

Bhagavant.com,
Quanzhou, Tiongkok – Sebuah penelitian psikologi menemukan bahwa umat Buddhis dengan keyakinan yang kuat lebih mungkin untuk mendonorkan darahnya.

Buddhis dengan Keyakinan Kuat Lebih Cenderung Mendonorkan Darah

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Applied Social Psychology menunjukkan bahwa memiliki elemen moral dari ajaran Buddha dapat mendorong lebih banyak orang untuk mendonorkan darahnya.

Para peneliti menemukan bahwa orang-orang dengan keyakinan Buddhis yang lebih kuat lebih cenderung mengatakan bahwa mereka akan menyumbangkan darah mereka, dan ini sebagian dijelaskan oleh peningkatan perhatian terhadap moral.

Di seluruh dunia, organisasi pengumpulan darah mencari strategi untuk menarik orang ke pusat donasi. Penelitian dari bidang psikologi dan sosiologi dapat memberikan beberapa jawaban, dengan penelitian yang mengasah motivasi yang mendorong orang untuk mendonorkan darah.

Salah satu penelitian yang dipimpin oleh peneliti Liangyong Chen, berteori bahwa sistem ajaran Buddha lebih memungkinkan mendorong tindakan baik seperti donor darah, melalui kekuatan fokusnya pada moralitas.

Agama Buddha adalah agama yang paling tersebar luas di Asia, melibatkan keyakinan bahwa pencerahan datang dari pencapaian “kesempurnaan moral.” Ajaran Agama Buddha termasuk belas kasih, empati, dan cinta kasih, serta keyakinan sentral pada Karma yang mengajarkan bahwa tindakan baik membawa konsekuensi positif dan tindakan buruk menarik konsekuensi negatif.

Chen dan rekan-rekannya berpendapat bahwa praktik Buddhis mendorong proses psikologis yang disebut dengan perhatian moral, yaitu sejauh mana seseorang mengenali dan mempertimbangkan moralitas dalam pengalaman sehari-hari mereka. Orang-orang yang penuh perhatian secara moral lebih sadar akan perilaku moral dan lebih mungkin untuk melaksanakannya.

Para peneliti merekrut sampel 508 peserta melalui aplikasi jejaring sosial Tiongkok. Responden mengisi kuesioner yang menilai keyakinan Buddhis, perhatian moral, pemantauan diri, dan niat untuk mendonorkan darah.

Seperti yang diharapkan, responden yang mendapat skor lebih tinggi dalam keyakinan Buddhis melaporkan niat yang lebih kuat untuk menyumbangkan darah — ini setelah pengontrolan usia, jenis kelamin, pendidikan, keinginan sosial, pengalaman donor darah, dan kesehatan yang dirasakan sendiri.

Selanjutnya, keyakinan Buddhis secara tidak langsung terkait dengan niat untuk menyumbang melalui perhatian moral (misalnya, “Saya sering merenungkan aspek moral dari keputusan/perilaku saya”). Hal ini menunjukkan bahwa aspek moral Agama Buddha sebagian menjelaskan mengapa responden dengan keyakinan Buddhis yang lebih kuat cenderung ingin mendonorkan darah.

Para peneliti juga berteori bahwa tidak semua orang dengan keyakinan Buddhis selalu penuh perhatian secara moral, dan ini kemungkinan tergantung pada pemantauan diri – sejauh mana seseorang cenderung menyesuaikan perilaku mereka agar sesuai dengan situasi sosial.

Penelitian ini menemukan bukti untuk mendukung hal ini, menunjukkan bahwa efek tidak langsung dari keyakinan Buddhis pada niat untuk menyumbang paling kuat di antara orang-orang yang memiliki pemantauan diri yang tinggi (misalnya, “Saya dapat menyesuaikan perilaku saya untuk memenuhi persyaratan situasi apa pun yang saya hadapi. ”). Selanjutnya, keyakinan Buddhis hanya terkait dengan peningkatan perhatian moral di antara responden dengan pemantauan diri yang tinggi.

Singkatnya, orang-orang dengan keyakinan Buddhis yang kuat menunjukkan perhatian moral yang lebih besar, dan pada gilirannya, lebih mungkin untuk mengatakan bahwa mereka akan mendonorkan darah. Ini terutama benar jika mereka memiliki pemantauan diri yang tinggi.

Para peneliti mengatakan temuan mereka menawarkan wawasan tentang bagaimana keyakinan agama dapat dimanfaatkan untuk mendorong perilaku amal, seperti donor darah. Komponen Agama Buddha dapat dimasukkan dalam kampanye donor darah, misalnya, dengan menyerukan moralitas dan tidak mementingkan diri sendiri dari mendonorkan darah, atau menyetujui prinsip-prinsip Karma dengan menyoroti donor darah sebagai “perbuatan baik.” Secara lebih luas, iklan-iklan dapat meningkatkan perhatian moral dengan memasukkan pesan-pesan yang mengarahkan publik untuk merenungkan moralitas.

Chen dan rekan-rekannya mengatakan bahwa penelitian di masa depan harus mempertimbangkan moderator lain yang mungkin berperan selain pemantauan diri. Misalnya, budaya mungkin memainkan peran, dengan negara-negara kolektivis secara khusus berfokus pada ikatan komunitas dan sosial. Mungkin juga ada aspek tambahan dari Agama Buddha yang mendorong niat untuk menyumbang, seperti berkesadaran penuh.[Bhagavant, 3/2/22, Sum]


Kategori: Psikologi
Kata kunci:
Penulis:
REKOMENDASIKAN BERITA INI: