Nepal » Travel

Alasan Penggantian Warna Bendera Puja di Stupa Boudhanath Nepal

Bhagavant.com,
Kathmandu, Nepal – Bendera puja lima warna yang biasanya mengelilingi Stupa Boudhanath di Nepal satu per satu diturunkan pada Sabtu (18/12/2021).

Alasan Penggantian Warna Bendera Puja di Stupa Boudhanath Nepal
Sejumlah bendera puja di Stupa Boudhanath, Nepal, diganti menjadi warna putih. Foto: YouTube

Secara bersamaan dengan penurunan benda berwarna itu, bendera puja berwarna putih panjang dipasang, Hal ini menyebabkan banyak kebingungan di antara para pengunjung yang berjalan di sekitar monumen yang merupakan situs Warisan Dunia UNESCO.

Mengatasi kebingungan orang banyak, Ang Dolma Sherpa menginformasikan bahwa hal itu dilakukan untuk membuat situs keagamaan yang dihormati tersebut menjadi ramah lingkungan dan memperkenalkan keberlanjutan dalam Agama Buddha dan tindakan masyarakat.

“Bendera yang kita semua tahu dan gunakan terbuat dari nilon atau kain sintetis. Bendera-bendera ini dibakar dan kemudian merusak lingkungan kita, meninggalkan banyak jejak karbon,” kata Sherpa, otak di balik inisiatif penggantian bendera puja tersebut, seperti yang dilansir Online Khabar, Minggu (19/12/2021).

“Kita selalu berbicara tentang perubahan iklim; ada banyak kesadaran tentang hal itu; tetapi, sekarang adalah waktunya untuk beralih dari bendera puja sintetis ke yang dapat terurai secara hayati.”

Dia menegaskan ini bukan tren baru, melainkan akan membawa umat Buddha kembali ke akar mereka.

Menghidupkan Kembali Budaya

Para pengunjung setia Stupa Boudhanath selalu tahu bahwa bendera puja (prayer flag) itu beraneka warna dan semarak. Dan kini banyak orang, yang mencapai Stupa Boudhanath menyaksikan perubahan itu dan bertanya mengapa warna-warna itu tiba-tiba menghilang.

Tapi, Ang Dolma Sherpa menyoroti praktik yang jauh lebih tua. Pertama-tama, dia menjelaskan bahwa warna putih adalah warna asli dari bendera puja.

“Sebenarnya, jika kita kembali ke masa lalu, bendera puja (Tibet: lungta atau lungtar) pertama kali dibuat dari kertas dengan warna/tinta organik. Kemudian, kita menggunakan kain katun,” kata Sherpa.

Secara tradisi, khususnya Tibet, bendera puja dimaksudkan untuk simbol memenuhi harapan seseorang dan kemudian mengibarkannya ke udara. Belakangan orang menggunakan kain nilon karena harganya murah dan mudah didapat.

Kedua, katanya, meskipun warna memang menambah semangat, menjaganya tetap putih adalah cara yang benar. “Banyak yang menyarankan agar saya menggunakan pewarna alami. Tapi, pewarna alami itu mahal. Dan meskipun saya bisa menggunakannya, itu berarti biaya untuk pengguna akhir juga meningkat. Dan itu tampak tidak adil. Saya ingin harga tetap minimum,” katanya.

Lebih lanjut Sherpa menjelaskan, “Kita berbicara tentang perubahan iklim dan keberlanjutan. Jadi, penggunaan kapas dapat melakukan hal itu sampai batas tertentu, tetapi kami tidak hanya memikirkan aspek ekonominya saja. Seseorang mungkin membeli bendera puja satu kali, karena mendukung inisiatif lokal atau khawatir tentang iklim. Tapi, jika produknya mahal, itu tidak mendorong mereka untuk membeli lagi dan mengubah perilaku mereka.”

Dia ingin lebih mendorong dari sudut keberlanjutan dengan mengganti hal-hal lain yang digunakan orang. “Selama ini, seperti yang diamati, saya merasa bahwa manusia cenderung membuang sampah sembarangan, baik di jalanan maupun di Gunung Everest. Kita mungkin tidak dapat mengubah perilakunya, tetapi setidaknya kita dapat mengganti hal-hal yang mereka buang. Jadi, bahkan ketika mereka membuang sampah sembarangan, bahan-bahan biodegradable ini setidaknya dapat dikumpulkan dan dibuang secara organik tanpa meninggalkan jejak karbon.”

Mengapa Stupa Boudhanath?

Sebagai seorang Buddhis, Ang Dolma Sherpa banyak berhubungan dengan Stupa Boudhanath dan dia memiliki keyakinan begitu pula mayoritas komunitas Buddhis dan komunitas pendaki gunung. “Jadi, bagi semua orang, Stupa Boudhanath adalah destinasi yang wajib dikunjungi. Menjadi situs Warisan Dunia UNESCO, Stupa Boudhanath terasa seperti cara yang sempurna untuk memulainya.”

Saat seluruh dunia melakukan penguncian diri pada awal tahun 2020, Ang Dolma Sherpa bersama rekannya Shreesma Shakya bekerja sama dengan para wanita membuat bendera puja dan mempersiapkan acara ini. Setelah pengejarannya, banyak dari komunitas Buddhis telah mensponsori acara tersebut dan mendukung serta mendorong pekerjaannya.

Acara Sabtu itu, menurutnya, berjalan sukses. Beberapa tokoh penting yang telah mendukung inisiatif ini termasuk pemandu gunung internasional wanita pertama Nepal Dawa Yangzum Sherpa, Ketua Komite Pengembangan Area Bouddha Chandra Man Lama, Konsul Kehormatan untuk Nepal dan spesialis pariwisata dan konservasi berkelanjutan Lisa Choegyal dan Perwakilan Negara UNESCO untuk Nepal Michael Croft.

Para pemangku kepentingan menyatakan dukungan besar mereka terhadap gagasan baru dan percaya bahwa inilah saatnya bagi komunitas Buddhis untuk mengambil langkah yang sangat dibutuhkan dan bekerja untuk planet ini dan mengurangi jejak karbon dari sisi individu.

Harapan untuk Masa Depan yang Hijau

Tapi, ini bukan kali pertama Ang Dolma Sherpa melakukan hal ini. Sebelum Stupa Boudhanath, dia juga telah mengirimkan bendera puja dari kapas untuk mendekorasi ulang situs lainnya. Sherpa adalah pendiri Utpala Crafts, sebuah perusahaan komunitas yang berbasis di Kathmandu yang membuat dan menjual bendera puja yang dapat terurai secara hayati. Sherpa yang juga mendapatkan penghargaan Idea Studio 4 ‘Greenovation’, dengan idenya, berharap dapat melihat masa depan yang hijau: masa depan ketika orang tahu dan menunjukkan bahwa agama dan budaya mereka juga bisa hijau dan berkelanjutan.

“Saya sangat cemas dan khawatir tentang orang-orang yang tersinggung dan melukai sentimen agama mereka. Tapi, sekarang, setelah bendera puja dikibarkan, saya juga siap menerima serangan balasan, jika ada, dan mempertahankan nilai-nilai yang saya pelajari dari Agama Buddha dan keluarga saya,” tegasnya.

Namun, dengan Stupa Boudhanath, dia juga berharap untuk membuat kesan yang lebih lama pada orang-orang. “Di sini, bendera puja diganti setahun sekali saja. Jadi ketika orang ingin mengibarkan bendera, mereka bisa melakukannya dengan cara yang sama tanpa melibatkan sentimen keagamaan mereka. Faktanya, itu sesuai dengan praktik keagamaan, dengan mantra yang sama tercetak di atasnya dalam lima warna.”

Vihara-vihara di Nepal menggunakan kira-kira 2,5 juta bendera puja dalam setahun dan Ang Dolma Sherpa mengatakan itu adalah bisnis besar yang bisa dimanfaatkan. “Saya tidak menekankan orang membeli dari saya. Siapapun bisa melakukannya, cukup mudah membuatnya dan bahkan tanpa kesempatan pun ada prospek bisnisnya. Saya berharap orang-orang sadar dengan apa yang mereka konsumsi dan memikirkan masa depan.”

Pada tahun 2011, selama kremasi ayahnya, Sherpa melihat setumpuk khaadas sintetis dan bendera puja dibakar, dan baginya, kebutuhan akan alternatif sudah jelas. Dia menambahkan, “Membakar bendera puja dari kapas mungkin juga melepaskan karbon ke udara. Tapi, jika kita melepasnya dan menguburnya, mereka membusuk dalam waktu sekitar lima hingga enam bulan, tanpa meninggalkan apa pun.”

“Tahun lalu, kami memiliki waktu ketika kualitas udara turun dan membakar mata kami. Saya hanya berharap kita tidak mencapai titik waktu ketika kita harus menutup mata, karena semua polusi yang kita sebabkan,” harap Ang Dolma Sherpa.[Bhagavant, 25/12/21, Sum]

Kata kunci:
Penulis:
REKOMENDASIKAN