Arkeologi » Seni dan Budaya » Tiongkok

Misteri Arca Buddha Raksasa di Antar Bangunan di Tiongkok

Bhagavant.com,
Chongqing, Tiongkok – Arca Buddha raksasa tanpa kepala setinggi sekitar 9 meter yang dibangun di atas tebing ditemukan di antara dua gedung apartemen di distrik Nanan di Chongqing, Tiongkok.

Misteri Arca Buddha Raksasa di Antar Bangunan di Tiongkok
Foto: YouTube

Menurut laporan South China Morning Post, Selasa (15/12/2020) karya monumental itu kemungkinan besar berasal dari Dinasti Qing, meskipun tanggal pasti pembuatannya belum diketahui.

Arca itu menarik perhatian baru-baru ini setelah sejumlah pengguna internet memposting fotonya di media sosial. Banyak warga yang telah tinggal di dekatnya selama beberapa dekade mengatakan mereka tidak menyadari keberadaannya.

“Saya tidak tahu tentang arca Buddha ini,” kata seorang nenek yang diidentifikasi dengan nama belakangnya Zheng kepada stasiun Radio Chongqing. “Kami tidak dapat melihatnya sepenuhnya, karena tertutup oleh tanaman.”

Menurut kantor informasi distrik, kepala arca Buddha tersebut dihancurkan pada 1950-an. Sebuah vihara bernama Leizu, yang didirikan selama periode 1910-an hingga 1940-an, dibongkar pada tahun 1987. Dua bangunan tempat tinggal dibangun di situs vihara tersebut pada tahun 1990, dan arca itu diakui sebagai warisan budaya dilindungi tingkat distrik di tahun 1990-an, kata otoritas itu, meskipun tidak mengatakan apa yang telah dilakukannya dalam melindunginya.

Kata pihak berwenang arca itu menghadapi risiko kerusakan batu dan kebocoran air, sementara fondasinya tidak stabil.

Arca tersebut dibangun di atas permukaan tebing, tidak mudah diakses oleh publik. Awal pekan ini, petugas memindahkan sejumlah besar daun pohon mati dan sampah rumah tangga dari strukturnya.

Setelah daun-daun dibersihkan, penduduk setempat, untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade, melihat bagaimana arca Buddha itu terlihat. Arca tersebut menggambarkan seorang Buddha yang sedang duduk dengan kedua tangan memegang batu bundar di depan perutnya. Kaki kiri dan pergelangan tangannya telah rusak parah, tetapi garis ukiran di tubuhnya terlihat jelas.

Seorang wanita, bermarga Deng, yang telah tinggal di komunitas tersebut selama tujuh dekade, mengatakan bahwa pada tahun 1950-an dia diberitahu bahwa ada arca Buddha di dalam vihara, tetapi dari ingatannya, kepala arca Buddha tersebut belum dipahat.

“Pembangunan [arca] dihentikan setelah Republik Rakyat Tiongkok didirikan pada tahun 1949,” kata Deng kepada Radio Chongqing.

Seorang karyawan dari Dinas Cagar Budaya Kabupaten Nanan mengatakan tidak yakin kapan atau mengapa arca itu dibangun.

“Spekulasi menyebar luas di internet bahwa itu berasal dari Dinasti Song Utara, Dinasti Song Selatan atau Dinasti Qing,” katanya kepada The Beijing News. “Pada tahap saat ini, kami tidak dapat memberikan kesimpulan profesional.”

Pejabat tersebut mengatakan bahwa mereka telah mengundang pakar peninggalan sejarah untuk menyelidiki dan akan membuat rencana perlindungan berdasarkan penilaian para ahli.

Arca Buddha terbesar dan paling terkenal di Tiongkok adalah Buddha Raksasa Leshan, dipahat dari tebing dan duduk di pertemuan Sungai Min dan Sungai Dadu di provinsi Sichuan.[Bhagavant, 20/12/20, Sum]

Kata kunci:
Penulis:
REKOMENDASIKAN