Rusia

Kirgizstan Membuka Vihara Kuno untuk Umum

Bhagavant.com,
Bishkek, Kirgizstan – Reruntuhan vihara bersejarah yang digali di Kirgistan, dibuka untuk umum pada pertengahan September 2022.

Foto: arkeonews.net

Vihara kuno, yang dibangun lebih dari seribu tahun yang lalu, adalah vihara kedua yang ditemukan di dekat Krasnaya Rechka (Kota Nevaket) pada tahun 2010.

Menurut arkeolog lokal Valery Kolchenko, vihara itu adalah satu-satunya situs yang masih ada yang seluruhnya terbuat dari tanah liat. Di dalamnya terdapat rupaka Buddha setinggi 11 meter dalam posisi berbaring saat parinibbana—sebagian di antaranya telah ditempatkan di museum warisan Rusia di St. Petersburg.

“Semua situs arkeologi abad pertengahan kami terbuat dari tanah liat. Kami tidak memiliki batu; kami praktis tidak memiliki batu bata, dengan pengecualian langka. Semuanya terbuat dari tanah liat,” kata Kolchenko seperti yang dilansir Arkeonews, Selasa (13/9/2022).

Kolchenko menambahkan bahwa rupaka Buddha itu terbuat dari batu bata “dengan tanah liat yang diolesi di atasnya untuk membentuk bentuk pakaian, tangan, dan kepalanya.” Dia menunjukkan bahwa tidak mungkin untuk melihat patung Buddha lengkap dalam pengaturan aslinya.

“Seorang Buddhis bahkan tidak bisa melihatnya secara keseluruhan karena tembok tidak mengizinkannya. Hanya sebagian wajah, lengan, dan kaki yang terlihat. Tetapi bahkan menyentuh ini berarti memperoleh suatu bentuk kesucian,” jelas Kolchenko.

Vihara kuno, yang didirikan di sepanjang koridor Jalur Sutra Chang’an-Tianshan, dipugar sebagai bagian dari inisiatif kolaboratif antara UNESCO dan Uni Eropa.

Koridor, yang membentang sekitar 5.000 kilometer dari Chang’an di Tiongkok ke wilayah Zhetysu di Kazakhstan, adalah contoh luar biasa dari ruang fisik yang telah berubah menjadi ikon budaya. Ada 33 situs kuno yang diakui terletak di sepanjang koridor — 22 di Tiongkok, delapan di Kazakhstan, dan tiga di Kirgistan.

Di bagian Kirgistan dari Koridor Chang’an Tianshan, tiga situs kuno tersebut adalah kota Suyab, yang merupakan rumah bagi pemukiman kuno Ak-Beshim; kota Balasagun yang merupakan lokasi Menara Burana; dan kota Nevaket, rumah bagi Situs Warisan Dunia Krasnaya Rechka. Kota-kota ini terletak di Lembah Chui, yang dianggap sebagai salah satu pemandangan terindah di seluruh Kirgizstan.

Di Lembah Chui, kota-kota dan bangunan-bangunan monumental dari abad ke-5-12 ditemukan oleh para arkeolog antara tahun 1940 dan 2000. Situs-situs ini mencerminkan tradisi budaya dan seni dari banyak negara dan masyarakat, dari Bizantium di barat hingga India di selatan dan Cina. di Timur.

Pada tahun 1953–1954, arkeolog L. R. Kizlasov menggali beberapa bangunan di Suyab. Dua dari bangunan yang digali itu adalah vihara.

Krasnaya Rechka telah lama dikenal sebagai salah satu pemukiman perkotaan paling signifikan di Lembah Chui dan wilayah Tien-Shan. Sebuah altar api dan pemakaman Zoroaster di pinggiran barat, batu nazar Kristen Nestorian di benteng, dan dua vihara di selatan tembok kota semuanya telah digali selama penggalian di dalam dan sekitar kota.

Contoh unik dari interaksi antarbudaya yang terjadi di Lembah Chui dapat dilihat pada bahan yang digunakan dalam struktur keagamaan dan sipil, yang memadukan pengaruh Tiongkok, India, Sogdiana, dan Turki.[Bhagavant, 26/9/22, Sum]


Kategori: Rusia
Penulis:
REKOMENDASIKAN BERITA INI: