Korea Selatan » Tradisi dan Budaya

Buddhis Korea Batalkan Festival Lentera Lotus Hari Vesak

Senin, 25 Mei 2020

Bhagavant.com,
Seoul, Korea Selatan – Komunitas Buddhis Korea Selatan membatalkan Festival Lentera Lotus yang merupakan rangkaian kegiatan perayaan Vesak 2564 EB.

Buddhis Korea Batalkan Festival Lentera Lotus Hari Vesak
Pawai Festival Lentera Lotus 2019. Foto: YouTube

Festival Lentera Lotus atau Yeon Deung Hoe yang merupakan festival lentera terbesar tahunan, yang dijadwalkan diselenggarakan pada 25 April kemudian rencananya dipindahkan ke 23 Mei, akhirnya dibatalkan.

Hal tersebut karena meningkatnya kekhawatiran atas kebangkitan kembali infeksi virus corona di negara itu baru-baru ini.

Pembatalan tersebut diumumkan oleh Asosiasi Sangha Korea (Association of Korean Buddhist Orders) pada Selasa (19/5/2020).

“Tidak ada yang bisa memprediksi apakah infeksi kluster baru akan terjadi lagi, mengenai kasus-kasus terkait klub malam baru-baru ini,” Asosiasi Sangha Korea, yang anggotanya termasuk Sangha Jogye yang merupakan tradisi terbesar negara itu, mengatakan dalam konferensi pers di Seoul.

“Kami membuat keputusan setelah pertimbangan yang cermat dan berharap bahwa semua orang akan kembali ke kehidupan yang damai ketika pandemi berakhir sesegera mungkin.”

Asosiasi tersebut mengatakan Festival Lentera Lotus termasuk parade lentera yang terkenal di pusat kota Seoul yang dijadwalkan pada hari Sabtu (23/5/2020) yang lalu dan acara meriah lainnya pada akhir pekan, dibatalkan sebagai tindakan pencegahan.

Festival ini biasanya dihadiri oleh 20.000 orang, termasuk umat Buddhis dan para wisatawan.

Tetapi acara keagamaan yang merayakan Hari Vesak akan berlangsung pada 30 Mei sesuai jadwal, di bawah pedoman karantina yang ketat, tambahnya.

Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah Korea modern bahwa masyarakat Buddhis membatalkan festival lentera tahunannya atas inisiatifnya sendiri.

Sejak 1961, festival ini telah dibatalkan tiga kali, termasuk sekali pada tahun 1961 ketika darurat militer diumumkan di Seoul karena Revolusi 19 April. Terakhir dibatalkan pada tahun 1980 di tengah gerakan demokrasi, dijuluki “Musim Semi Seoul,” di ibukota.

Pembatalan sekarang datang karena Korea Selatan telah berjuang untuk menangani lonjakan kasus COVID-19 harian yang baru terkait dengan para pengunjung klub dari Itaewon, sebuah distrik multikultural dan kehidupan malam di pusat Seoul.

Setidaknya 170 orang, termasuk pengunjung Itaewon, anggota keluarga dan kolega mereka, telah dinyatakan positif terkena virus ini, dengan wilayah tersebut menjadi salah satu kelompok infeksi terbesar di ibu kota dengan populasi 10 juta.

Komunitas Buddhis telah menunda acara untuk Hari Vesak, yang jatuh pada 30 April tahun ini di Korea Selaran, dan Festival Lentera Lotus satu bulan di tengah pandemi virus corona yang berlangsung berbulan-bulan.[Bhagavant, 25/5/20, Sum]

Kata kunci: ,
Penulis:

REKOMENDASIKAN: