Amerika Serikat » Sosial

Buddhis AS Kecam Kebijakan Pemisahan Anak Imigran oleh Pemerintah AS

Minggu, 24 Juni 2018

Bhagavant.com,
Seattle, Amerika Serikat – Ratusan pemimpin dan guru Agama Buddha Amerika Serikat mengecam kebijakan pemerintah Amerika Serikat mengenai pemisahan anak-anak imigran dari keluarga di perbatasan AS-Meksiko.

Anak Imigran.
Anak Imigran. Foto: cheatsheet.com- John Moore/Getty Images

Dipimpin oleh anggota Soto Zen Buddhist Association, dan termasuk guru-guru Agama Buddha terkenal lainnya seperti Y.M. Bhikkhu Bodhi dan Sharon Salzberg, 200 guru Agama Buddha Amerika mengeluarkan sebuah pernyataan pada hari Senin pekan lalu mengecam kebijakan AS saat ini yang berusaha untuk memisahkan anak-anak imigran dari keluarga di perbatasan AS-Meksiko.

Sebuah petisi telah dibuat untuk umum di Change.org, yang saat berita ini diturunkan telah memperoleh lebih dari 22 ribu tanda tangan.

Kebijakan yang diprotes adalah kebijakan “zero tolerance” pemerintah saat ini yang disahkan pada bulan April. Kebijakan ini ditujukan untuk menuntut sebanyak mungkin para pelanggar yang menyeberang perbatasan. Menurut Departemen Keamanan Dalam Negeri AS, kebijakan ini pada bulan April dan Mei saja telah menyebabkan hampir 2.000 anak imigran dipisahkan dari orang tua mereka.

Pernyataan keras yang dikeluarkan oleh umat Buddhis Amerika berasal dari praktik welas asih Buddhis dan keyakinan bahwa ikatan orang tua dan anak adalah dasar pembangunan semua pengembangan anak lebih lanjut.

Berikut pernyataan tersebut:

Sebagai para pemimpin Buddhis Barat, kami tanpa henti mengecam kebijakan yang baru-baru ini diberlakukan untuk memisahkan anak-anak imigran dari orang tua mereka di perbatasan AS-Meksiko.

Selama beberapa minggu terakhir, ribuan anak telah diambil secara tidak manusiawi dari orang tua mereka oleh Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS, dalam sebuah kebijakan yang telah dikutuk oleh PBB dan banyak pengamat hak asasi manusia internasional. Sungguh, tidak ada negara lain yang memiliki kebijakan memisahkan keluarga yang berniat mencari suaka.

Apa pun status hukum dari mereka yang berusaha memasuki AS, memisahkan anak-anak dari orang tua mereka merupakan pelanggaran hak asasi manusia. Orang tua yang mencari suaka membuat perjalanan panjang, berbahaya, dan sulit dalam upaya untuk menemukan keselamatan dan kesejahteraan bagi anak-anak mereka yang berharga. Memisahkan anak-anak yang rentan ini dari orang tua mereka adalah kejam, tidak manusiawi, dan menentang prinsip-prinsip belas kasih dan pengampunan yang dianut oleh semua tradisi agama. Dari perspektif Buddhis, ikatan erat antara orang tua dan anak-anaklah yang memelihara bukan hanya kesejahteraan fisik anak-anak, tetapi kesehatan psikologis mereka dan pembentukan moral mereka.

Memisahkan anak-anak dari orang tua mereka dan menahan mereka dalam tahanan menimbulkan trauma dan stres yang mengerikan dan tidak perlu pada anak-anak yang menghambat dan merusak perkembangan mereka, menyebabkan kerusakan jangka panjang. Kebijakan ini digunakan di tanah Amerika Serikat tidak dibenarkan secara moral. Tindakan mengerikan seperti itu dipekerjakan sebagai alat pencegah bagi keluarga yang ingin masuk dan / atau suaka di AS – menggunakan ikatan suci antara kaum muda yang tidak bersalah dan orang tua mereka – tidak dapat dibenarkan pada tingkat apa pun. Kami menyarankan bahwa para pendukung kebijakan ini untuk mengunjungi beberapa tempat penyeberangan perbatasan dan pusat-pusat penahanan anak ini sehingga mereka dapat mengalami sendiri dampak-dampak keputusan mereka saat ini. Sulit untuk memahami bahwa siapa pun yang memiliki rasa iba untuk anak-anak dunia kita dan keluarga mereka, dan yang menyaksikan rasa sakit dan kesedihan itu sendiri dapat terus menjunjung praktik semacam itu.

Sebagai orang yang beragama dan berhati nurani, kami merasa bahwa penting bagi kami untuk berbicara dengan jelas dalam membela hak asasi manusia pada saat ini, menyerukan untuk segera mengakhiri praktik tanpa perasaan ini. Dengan demikian, kami bergabung dengan suara banyak pemimpin agama dan umat yang tanpa henti mengecam kebijakan pemisahan ini. Kebijakan ini merupakan pelanggaran serius terhadap hak anak dan harus dihentikan hari ini.[Bhagavant, 24/6/18, Sum]

Kata kunci:
Penulis: