Buddhisme dan Kesehatan » Jepang

Resep Pengobatan Herbal Bhiksu Tiongkok Kembali Ditemukan

Bhagavant.com,
Tokyo, Jepang – Teks resep pengobatan herbal abad ke-8 yang dikompilasi oleh Bhiksu asal Tiongkok, kembali ditemukan setelah sebelumnya menghilang.

Resep Pengobatan Herbal Bhiksu Tiongkok Kembali Ditemukan
Buku Three Treasures Be Published (三宝问世 – Sānbǎo wènshì) tahun 2009 di dalamnya terdapat Resep Rahasia Jianshangren. Foto Baidu

Praktek penmgobatan herbal di Jepang dikenal sebagai Kampo, dan perawatan semacam itu sering diresepkan bersamaan dengan obat-obatan Barat (dan dicakup oleh sistem perawatan kesehatan nasional).

Orang pertama yang mengajarkan pengobatan Tiongkok tradisional di Jepang adalah seorang bhiksu abad ke-8 bernama Jianzhen (Ganjin dalam bahasa Jepang), yang mengumpulkan sekitar 1.200 resep dalam sebuah buku: Resep Rahasia Jianshangren (Yang Mulia Jianzhen).

Teks resep pengobatan herbal itu diyakini hilang selama berabad-abad, tetapi para peneliti makalah yang diterbitkan baru-baru ini dalam jurnal Compounds menemukan sebuah buku yang diterbitkan pada tahun 2009 yang mencakup sebagian besar resep asli Jianzhen.

“Sebelum buku Resep Rahasia Jianshangren ditemukan, semua orang mengira buku itu telah menghilang di dunia,” kata Shihui Liu dan rekan penelitinya di Universitas Okayama di Jepang, seperti yang dilansir Ars Technica, Jumat (18/11/2022).

“Untungnya, kami menemukannya sebelum hilang sama sekali. Teks tersebut belum termasuk dalam warisan budaya takbenda. Seperti yang kita ketahui, warisan budaya takbenda itu sendiri sangat rapuh. Semuanya memiliki proses generasi, pertumbuhan, kelanjutan, dan kepunahan, dan sisa-sisa warisan budaya takbenda juga dalam proses yang begitu dinamis. Kami berharap dapat menarik lebih banyak perhatian orang untuk melindungi banyak budaya takbenda yang akan hilang, termasuk Resep Rahasia Jianshangren.”

Lahir di tempat yang sekarang disebut Yangzhou, Tiongkok, Y.M. Bhiksu Jianzhen menjadi siswa di Vihara Dayun pada usia 14 tahun, akhirnya menjadi kepala Vihara Daming.

Beliau juga dikenal memiliki keahlian medis — diturunkan dari para bhiksu ke siswa-siswanya selama beberapa generasi—dan bahkan membuka rumah sakit di dalam vihara.

Pada musim gugur tahun 742, seorang utusan Jepang mengundang Y.M. Bhiksu Jianzhen untuk memberi ceramah di Jepang, dan beliau setuju (walaupun beberapa siswanya merasa tidak senang). Namun perjalanan ke Jepang tersebut tidak berhasil selama tiga kali.

Pada upaya kelima Jianzhen untuk pergi ke Jepang pada tahun 748, beliau membuat sedikit lebih banyak kemajuan, tetapi kapalnya terhempas oleh badai, dan beliau berakhir di Pulau Hainan. Beliau melakukan perjalanan yang sulit kembali ke viharanya melalui darat, memberi ceramah di vihara-vihara di sepanjang jalan.

Sudah hampir tiga tahun sebelum beliau kembali melakukan perjalanan, dan saat itu, matanya telah dibutakan oleh infeksi. Bagaimanapun, upayanya yang keenam terbukti berhasil. Setelah perjalanan enam bulan, beliau berhasil mencapai Kyushu pada bulan Desember 748, mencapai Nara pada musim semi berikutnya, di mana beliau tersebut menerima sambutan hangat dari kaisar Jepang.

Rupaka Y.M. Bhiksu Jianzhen. Foto: wikipedia

Menurut para peneliti, Jianzhen membawa banyak ramuan tradisional bersamanya ke Jepang, termasuk kesturi, gaharu, siput, rosin, dipterocarp, empedu harum, sukrosa, benzoin, dupa, dan akar pipa dutchman, serta madu dan tebu—semuanya yang menjadi dasar bagi sekitar 36 obat yang berbeda. Dia juga berhasil mengumpulkan bahan-bahan lain selama perjalanannya dari China ke Jepang.

Setelah menetap di Vihara Toshodai (Toshodaiji), Y.M. Bhiksu Jianzhen mulai menanam tanaman obat di taman, membagikan obatnya kepada mereka yang membutuhkan— termasuk Kaisar Shomu dan Permaisuri Komyo. Meski buta, Jianzhen masih bisa mengandalkan bau, rasa, dan sentuhan untuk mengidentifikasi berbagai obat. Dan beliau juga mengajarkan banyak orang Jepang cara mengumpulkan dan membuat obat-obatan tersebut. Nyatanya, banyak obat-obatan Jepang pernah dibungkus dengan kertas berhiaskan potret Y.M. Bhiksu Jianzhen.

Liu dkk. ingin mempelajari lebih lanjut tentang jenis obat dan formulasi yang dibawa Y.M. Bhiksu Jianzhen bersamanya ke Jepang, jadi mereka melakukan tinjauan ekstensif terhadap literatur yang ada, mencari dalam bahasa Tionghoa, Jepang, dan Inggris.

Begitulah cara mereka menemukan buku tahun 2009 berjudul Three Treasures Be Published (三宝问世 – Sānbǎo wènshì) Ternyata sebelum berangkat ke Jepang, Y.M. Bhiksu Jianzhen memberikan salinan dari banyak resepnya kepada salah satu muridnya, seorang bhiksu bernama Lingyou. Teks tersebut melewati 52 generasi berikutnya, sampai keturunan Lingyou, yaitu Lei Yutian, memutuskan untuk mengatur semua resep ke dalam bukunya tahun 2009.

Teksnya tidak sepenuhnya utuh, berisi 766 dari 1.200 resep asli, termasuk resep sup, bubuk, pil, salep, dan arak beras. Tapi itu tetap merupakan harta karun informasi baru. Sebelumnya, hanya tiga atau empat resep Jianzhen yang diketahui disimpan dalam beberapa teks medis Jepang abad ke-9 dan ke-10.

Liu dkk. mengatakan: “Dari buku ini kita mengetahui bahwa dalam memilih obat herbal perlu memilih bahan obat yang bermutu tinggi yang terasa dan enak rasanya, tidak menggunakan bahan obat alternatif, serta memilih obat herbal dari asal dan musim yang tepat. Setiap obat harus diidentifikasi dengan hati-hati dengan mata, hidung, lidah menjilat, sentuhan tangan, dan metode lain untuk memastikan bahwa bahan obat yang baik yang diigunakan. Untuk sediaan farmasi, setelah pemilihan obat herbal, obat diresepkan dan diberi dosis sesuai resep. Dianjurkan untuk merendam jamu dalam air selama 1 sampai 2 jam kemudian direbus selama setengah jam, dan minum obat dua kali sehari pada pagi dan sore hari dengan minum setengah mangkuk setiap kali.

Para peneliti berharap pemulihan resep Y.M. Bhiksu Jianzhen yang hilang akan mengarah pada penemuan senyawa organik baru yang berguna untuk obat-obatan modern. Misalnya, Hadiah Nobel Fisiologi atau Kedokteran 2015 menghargai penelitian mikroorganisme tanah yang mengarah pada pengembangan ivermectin sebagai pengobatan untuk onchocerciasis (kebutaan sungai) dan kaki gajah, terutama di Afrika. Peraih Nobel 2015 lainnya, You-you Tu, menemukan ramuan tradisional Tionghoa dan mengisolasi komponen aktifnya menjadi obat anti-malaria (artemisinin).

“Oleh karena itu, pengobatan tradisional Tiongkok dapat berfungsi sebagai perpustakaan sumber obat yang sangat besar,” tulis para peneliti. “Kami akan terus menemukan dan mengekstraksi molekul aktif yang berguna untuk mengobati lebih banyak penyakit pada pasien dan memberikan kontribusi yang lebih besar bagi kesehatan manusia.”[Bhagavant, 26/11/22, Sum]


Kategori: Buddhisme dan Kesehatan,Jepang
Kata kunci:
Penulis:
REKOMENDASIKAN BERITA INI: