Gajah Nadungamuwa Pembawa Relikui Gigi Suci Buddha Meninggal

Bhagavant.com,
Kolombo, Sri Lanka – Umat Buddhis di Sri Lanka berduka atas meninggalnya gajah yang paling dihormati di negara itu yang meninggal pada Senin (7/3/2022) pagi di usia 69 tahun.

Gajah Pembawa Relikui Gigi Suci Buddha Meninggal
Masyarakat berkumpul untuk memberikan penghormatan kepada Gajah Nadungamuwa Raja yang meninggal pada Senin (7/3/2022). Foto: news.cn

Gajah bernama lengkap Nadungamuwa Vijaya Raja tersebut merupakan gajah yang paling terkenal di Asia karena telah menjadi pembawa relikui gigi suci Sri Buddha selama perayaan dan acara keagamaan setiap tahun sejak 2005.

Pada hari Senin, sebuah prosesi para pelayat, termasuk para bhikkhu dan anggota masyarakat, memberikan penghormatan kepada Nadungamuwa Raja selama upacara pemakaman Buddhis. Mereka bersujud di depan tubuhnya untuk menghormati.

Mahout Wilson Kodithuwakku, yang telah merawat Nadungamuwa Raja selama sekitar 25 tahun, mengatakan bahwa dia merasa sangat sedih dengan meninggalnya gajah tersebut, dan mengingat bahwa gajah tersebut telah membawa relikui gigi suci dengan berjalan kaki di setiap prosesi.

Lahir di kota Mysore di India pada tahun 1953, Nadungamuwa Raja adalah gajah jinak tertinggi di Asia, dengan tinggi 3,2 meter. Dia adalah yang paling senior dari 100 gajah dalam upacara resmi, bertugas membawa peti emas berisi relikui Sri Buddha di punggungnya dalam prosesi publik dan perayaan, dengan mengenakan kostum rumit yang dihiasi dengan lampu warna-warni dan secara teratur didampingi oleh penjaga bersenjata.

Nadungamuwa Raja setiap tahun akan berjalan sekitar 90 kilometer selama tujuh hari dari Kolombo ke Vihara Relikui Gigi Suci di pusat kota Kandy, berhenti di beberapa cetiya di sepanjang jalan.

Dalam sebuah pernyataan resmi, presiden Sri Lanka, Gotabaya Rajapaksa, menetapkan Nadungamuwa Raja menjadi “harta nasional” dan jenazahnya harus dilestarikan oleh ahli taksidermi “untuk disaksikan oleh generasi mendatang.”

“Saya sangat sedih mendengar Raja, yang telah membawa Relikui Gigi di pundaknya sejak 2005 dengan sangat bangga,” tweet Rajapaksa pada 7 Maret. “Semoga gajah yang telah dihormati oleh orang-orang di dalam dan luar negeri selama bertahun-tahun, dapat mencapai Nibbana yang agung dan terinspirasi oleh jasa mulia membawa relikui kehormatan di Vihara Gigi.”

Di antara pelayat yang melakukan perjalanan untuk menghadiri upacara pemakaman Nadungamuwa Raja pada Senin malam, Sunethra Adikari, 65, mengatakan bahwa orang-orang menyukai gajah tersebut dan secara teratur menawarkan makanan ketika dia berjalan di depan umum. “Kami selalu mencintai gajah yang membawa Relikui Gigi Suci dan banyak orang saat ini berduka atas meninggalnya hewan tersebut,” katanya. “Ketika media melaporkan bahwa gajah itu berjalan di jalanan, ratusan orang termasuk anak-anak berlari ke jalan untuk memberi penghormatan.”

Menurut keluarga Dharmawijaya yang telah merawat Raja sejak 1978, Nadungamuwa Raja awalnya milik maharaja India Jayachamarajendra Wadiyar, yang menghadiahkannya kepada seorang tabib vihara di Sri Lanka untuk mengobati suatu penyakit. Tabib itu tidak mampu merawat gajah dan menjualnya ke pabrik kayu di dekat Kolombo. Keluarga Dharmawijaya, pemilik terakhirnya, kemudian membeli Nadungamuwa Raja, dengan mengatakan bahwa mereka enggan melihat gajah yang mencolok seperti itu melakukan pekerjaan kasar.

Kepemilikan gajah telah lama menjadi simbol prestise dan status di antara orang kaya Sri Lanka, dan fitur tradisional upacara keagamaan di negara yang mayoritas beragama Buddha ini. Meskipun ilegal memiliki gajah tanpa izin pemerintah, menurut pihak berwenang Sri Lanka setidaknya 40 gajah telah diculik dari taman nasional pulau itu dalam dekade terakhir. Meskipun laporan sensus 2011 menunjukkan peningkatan populasi gajah Sri Lanka, pelestari satwa liar tetap khawatir bahwa deforestasi akibat urbanisasi, penggunaan hewan liar sebagai hadiah untuk VIP, dan kepemilikan gajah sebagai simbol status dapat membahayakan populasi gajah liar di pulau itu.[Bhagavant, 12/3/22, Sum]

Rekomendasikan:
Sri Lanka