Amerika » Amerika Serikat » Tokoh

Kisah Veteran Perang Vietnam yang Menjadi Bhiksu

Bhagavant.com,
Washington, D.C., Amerika Serikat – Seorang mantan tentara Amerika Serikat yang pernah bertugas dalam Perang Vietnam telah memilih jalan hidupnya yang baru menjadi seorang bhiksu.

Kisah Veteran Perang Vietnam yang Menjadi Bhiksu
Foto: ABC.net

Claude Thomas secara harfiah telah menempuh jalan dari jalan perang menuju jalan damai. Sebagai seorang remaja berusia 17 tahun, ia bergabung dengan Angkatan Darat AS dan dikirim untuk berperang dalam Perang Vietnam. Sekarang, beliau adalah seorang bhiksu dan guru meditasi Zen dengan nama Dhamma: Anshin Angyo. Namun beliau lebih dikebal dengan nama Claude Anshin Thomas.

“Di satu sisi, saya adalah saya karena apa yang telah saya lakukan, di mana saya berada,” kata beliau seperti yang dilansir ABC Net, Minggu (2/1/2022).

“Pada saat yang sama, hidup saya berkomitmen hari ini untuk mengakhiri semua perang, semua kekerasan – dan saya percaya itu memungkinkan.”

Sejak membenamkan dirinya dalam tradisi Buddhis Zen, Bhiksu Anshin Angyo telah melihat akar perang, kekerasan dan penderitaan sebagai internal, bukan eksternal.

“Mereka ada dalam diri kita masing-masing secara individu dan merupakan tanggung jawab kita untuk menyadarinya,” katanya.

Jalan perang yang tak terhindarkan

Ayah Claude bertugas di Perang Dunia II, dan kakeknya bertugas di Perang Dunia I, jadi sepertinya tak terelakkan bagi Claude untuk mendaftar di Angkatan Darat AS — yang beliau lakukan pada usia 17 tahun.

“Ayah saya merekomendasikan agar saya masuk militer karena itu akan membantu membuat saya menjadi seorang pria, membantu saya belajar disiplin,” kata beliau.

Ayah Claude tidak pernah berbicara tentang dinas militernya sendiri, selain dari “kisah romantis yang tidak berbahaya”, dan tidak pernah mengakui dampak perang terhadap dirinya.

Tetapi Claude melihat bagaimana gejolak batin — dan ketidakmampuan untuk mengetahui apa yang harus dilakukan dengan hal itu – dapat memengaruhi kondisi ayahnya.

“Dia beralih ke alkohol, tembakau – dia merokok 50 hingga 60 batang sehari – dan dia makan makanan yang buruk,” kenang Bhiksu Anshin.

Setelah memasuki Angkatan Darat AS, Claude menjabat sebagai penembak helikopter dan kepala kru di Vietnam.

Beliau ditembak jatuh lima kali, dan setelah dipulangkan secara medis pada usia 20 tahun, beliau menerima banyak medali dan sebuah Purple Heart, sebuah penghargaan militer Amerika Serikat yang dianugerahi atas nama Presiden.

“Saya mengajukan diri untuk berperang karena saya mendapat kesan bahwa itu adalah tanggung jawab saya,” kata Bhiksu Anshin.

Tapi itu bukan satu-satunya motivasi beliau.

“[Saya pikir] jika saya pergi berperang dan melayani dengan terhormat, ketika saya kembali ke rumah, pekerjaan akan tersedia bagi saya, wanita hanya akan mencintai saya dan jatuh di kaki saya.”

“Semuanya akan disediakan untuk saya karena saya akan menjadi pahlawan nasional.”

Satu tahun di Vietnam

Claude bahkan belum pernah melihat helikopter sebelum hari pertamanya di Vietnam, ketika dia ditugaskan menjadi penembak pintu di helikopter serbu.

“Saya benar-benar naif, benar-benar tidak siap untuk tanggung jawab yang saya miliki,” kenang Bhiksu Anshin.

“Saya sedang mencari pesawat yang akan menyerang kami. Orang Vietnam tidak memiliki pesawat, tapi saya tidak tahu itu.”

Hari pertama Claude di unit itu seharusnya menjadi perkenalan yang “lunak” — beberapa penerbangan non-tempur untuk mengambil dan mengirim surat, dan mengangkut orang.

Tetapi ketika mereka kembali ke barak, kepala krunya berlari ke arahnya dan berkata: “Kita harus pergi.”

“Saya sangat takut, saya sangat kewalahan,” kenang Bhiksu Anshin.

“Saya ingat keluar dari jalur penerbangan dan melihat mereka membilas darah dari helikopter dari orang-orang yang ditembak, terluka, atau terbunuh.”

Kepulangan yang tidak heroik

Bhiksu Anshin menggambarkan kembalinya beliau ke kehidupan sipil di AS sebagai kekacauan. Hal tersebut tidak seheroik seperti yang beliau bayangkan.

Beliau mengalami tahun-tahun pengangguran, isolasi sosial, kekerasan dan kecanduan.

“Saya merasa kotor, cacat,” kata beliau.

“Saya merasa tulang saya dibungkus dengan kawat berduri dan setiap kali saya berbalik ke segala arah, itu hanya memotong saya.”

Beliau mengatakan bahwa dia memikul — dan masih memikul — tanggung jawab atas banyak kematian dan kehancuran, dan beban cedera moral dan stres pasca-trauma.

“Saya tidak kacau,” katanya. “Hubungan saya dengan dunia tempat saya tinggal sangat masuk akal berdasarkan kebenaran hidup saya dan pelayanan tempur saya.”

“Kami yang bertugas dalam pertempuran terluka secara moral, kami terluka, karena apa yang diminta untuk kami lakukan adalah pengkhianatan terhadap semua yang telah kami yakini benar dan tepat.

“Saya bukan orang baik atau jahat atas apa yang saya lakukan, tetapi saya bertanggung jawab.”

Jalan menuju perdamaian yang tak terduga

Claude menjadi sadar pada tahun 1983, dan mulai menapaki jalan Buddhis pada tahun 1990.

Jalan itu berupa menjadi pekerja sosial yang mengarahkan Claude ke retret meditasi. Awalnya beliau bersikap skeptis, tetapi kemudian sesuatu menggugahnya ketika beliau berada di retret.

“Mereka hanya meminta saya untuk duduk dan diam, untuk membawa itu ke dalam hidup saya dan melihat apa yang terungkap kepada saya,” kata beliau.

“Saya bahkan tidak dapat mengingat dengan tepat apa yang dikatakan, tetapi saya dapat mengingat apa yang saya dengar adalah kebenaran yang telah saya ketahui sejak saya berusia 10 tahun.

“Kita bukan orang jahat yang berusaha menjadi baik, kita adalah orang yang terluka yang mencari kesembuhan.”

Setelah berkomitmen pada latihan, Claude memulai pelatihannya di bawah bimbingan bhiksu Vietnam terkemuka yaitu Y.M. Thich Nhat Hanh, kemudian di bawah bimbingan mantan Pandita Zen, mendiang Bernie Glassman – pendiri komunitas Zen Peacemakers, yang memberikan beliau nama Dhamma: Anshin Angyo.

Hal ini menyebabkan penahbisan penuhnya sebagai bhiksu dalam tradisi Soto Zen Jepang pada tahun 1995.

Meditasi duduk sekarang menjadi disiplin penting bagi Bhiksu Anshin Angyo, yang — 40 tahun yang lalu — hampir tidak bisa keluar dari penjara atau pergi ke mana pun tanpa pistol.

“Saya belum melakukan apa-apa secara khusus, kecuali tetap disiplin dalam komitmen saya untuk duduk hanya untuk duduk, berjalan hanya untuk berjalan, makan hanya untuk makan, bekerja hanya untuk bekerja,” kata beliau.

Latihan ini juga membantu Bhiksu Anshin Angyo memproses dampak perang pada tubuhnya.

Beliau mengatakan ia tidak bisa tidur selama lebih dari dua jam sejak tahun 1967.

Bhiksu Anshin Angyo tidak lagi melihat “penyembuhan” berupa bisa tidur nyenyak, tanpa mimpi buruk, tetapi melainkan belajar menerima bahwa “bagaimana saya tidur adalah seperti bagaimana saya tidur”.

“Penyembuhan bukanlah ketiadaan penderitaan. Penyembuhan adalah belajar untuk hidup dalam hubungan yang lebih sadar dan aktif dengan penderitaan itu,” kata beliau.

Membantu orang lain membuat kedamaian

Melalui Zaltho Foundation, Bhiksu Anshin Angyo mengajarkan zazen (meditasi duduk) kepada warga sipil dan veteran perang serta menyebarkan pesan aktif non-kekerasan, transformasi, dan perubahan.

“Saya mendorong orang untuk duduk hanya untuk duduk,” kata Bhiksu Anshin Angyo.

“Jika kita ingin mendapatkan sesuatu darinya, maka apa yang sebenarnya diungkapkan kepada kita melalui proses, kita tidak akan melihatnya, kita akan melewatkannya.”

“Proses ini bukan tentang menjadi baik, ini tentang menyadari.”

Dan melalui praktik inilah veteran Vietnam menjadi lebih memahami kedamaian.

“Melalui kesediaan saya untuk diam, untuk fokus pada fondasi kehidupan – yaitu satu napas diikuti oleh satu napas – kedamaian memiliki kesempatan untuk mengungkapkan dirinya kepada saya, seperti yang akan terjadi di setiap momen berturut-turut.”

“Kedamaian bukanlah realitas statis.”

Panduan pemula untuk meditasi duduk

Bhiksu Anshin Angyo menyarankan bahwa siapa pun yang ingin terlibat dalam meditasi duduk harus mencari kelompok, untuk memberikan dukungan, dan seorang guru dari tradisi lama, untuk memberikan bimbingan.

Di bawah ini adalah beberapa instruksi dasar yang beliau sampaikan setiap kali ia memimpin meditasi.

Duduk

“Tidak masalah apa yang Anda duduki,” kata Bhiksu Anshin Angyo.

Apakah Anda berada di kursi atau tempat tidur, lantai, bantal atau bangku, yang penting adalah “membangun dasar dukungan yang kokoh – tiga titik kontak.”

Jika Anda duduk di tepi kursi atau tempat tidur, ini akan terdiri dari bagian bokong dan kedua kaki Anda. Jika Anda berada di lantai, atau di atas bantal atau bangku, ini akan terdiri dari bagian bokong dan lutut Anda.

Kesadaran tubuh dan ruang

Jaga pinggul Anda ke depan dan dagu Anda masuk. Telinga Anda harus sejajar dengan bahu Anda, hidung Anda sejajar dengan pusar Anda. Kepala Anda tidak boleh condong ke kiri atau ke kanan, ke depan atau ke belakang.

Tutup sebagian besar mata Anda

“Jika Anda ingin duduk dengan mata tertutup, berhati-hatilah agar tidak tertidur,” Bhiksu Anshin Angyo memperingatkan.

Instruksi Bhiksu Anshin Angyo untuk tangan: “Kita mengambil bagian belakang tangan kiri, kita meletakkannya di telapak tangan kanan, dan kita meletakkannya di paha kita dengan ujung ibu jari kita hampir bersentuhan.”

“Hampir menyentuh karena ketika kita teralihkan dari titik esensial yaitu kesadaran napas, ibu jari kita akan bersentuhan.”

“Ini adalah pengingat yang halus … untuk kembali ke hubungan aktif dengan napas kita.”

Bernafas

Tarik napas melalui hidung dan keluarkan melalui mulut, dan bernapas dalam-dalam ke perut.

Saat menarik napas, Bhiksu Anshin Angyo berkata, “kita tidak mengikuti napas masuk ke dalam tubuh. Kita lebih memperhatikan titik tepatnya di mana napas masuk ke dalam tubuh.”

Saat menghembuskan napas, “kita tidak mengikuti napas keluar dari tubuh, melainkan kita memperhatikan titik yang tepat di mana napas meninggalkan tubuh.”

Diam

Anda diundang untuk tidak bergerak.

“Untuk tidak gelisah, untuk tidak memberi jalan pada pikiran acak bahwa Anda perlu menggaruk kepala atau menyikat pipi atau sesuatu,” Bhiksu Anshin Angyo menjelaskan.

Namun, jika perasaan tidak nyaman berlanjut atau semakin kuat, jangan ragu untuk bergerak “dengan kesadaran penuh bahwa hal itu memengaruhi ruang tempat Anda duduk”.[Bhagavant, 8/1/22, Sum]

Penulis:
REKOMENDASIKAN