Psikologi » Sains

Ketika Dua Ahli Saraf AS Membuka Kursus Berkesadaran untuk Mahasiswa

Bhagavant.com,
Michigan, Amerika Serikat – Dua orang ahli saraf Amerika Serikat membuka kursus berkesadaran (mindfulness) untuk meningkatkan kesejahteraan para mahasiswa.

Ketika Dua Ahli Saraf AS Buka Kursus Berkesadaran untuk Mahasiswa
Foto: shutterstock

Sejak 2019, dua ahli saraf (neurosains) Kevin Boehnke dan Richard E. Harris telah mengajarkan kursus meditasi untuk mahasiswa pascasarjana. Kursus tersebut dimulai sejak tahun 2018 ketika mereka melihat ruang kerja satu sama lain.

Kevin sering berlatih yoga di atas matras yang sudah siap dan kantor Richard (Rick) dipenuhi dengan tanda-tanda praktik meditasinya seperti rupaka Buddha (Rick tertarik dengan Agama Buddha tradisi Zen) dan musik lembut yang diputar sebagai latar belakang.

Mereka telah berkolaborasi secara ilmiah, mengembangkan studi yang bertujuan untuk mengoptimalkan manajemen nyeri dengan cannabis. Namun, melihat ruang kerja satu sama lain di University of Michigan di Ann Arbor membuat mereka mulai berbicara tentang praktik perawatan diri.

Membuka Kursus Berkesadaran

Mereka menyadari bahwa mereka berdua melakukan meditasi selama sekolah pascasarjana, dalam rangka untuk mengembangkan hubungan yang lebih sehat dengan pikiran mereka. Mereka merasa bahwa perawatan diri semacam ini masih penting bagi mahasiswa pascasarjana, mengingat tingginya tingkat kecemasan dan depresi yang mereka laporkan.

Jadi, mereka merancang kelas kursus yang selaras dengan diri mereka sendiri sebagai mahasiswa pascasarjana. Alih-alih lokakarya singkat, mereka mengajar kursus satu kredit selama satu semester di departemen ilmu saraf untuk mendalami praktik meditasi pada siswa mereka.

Melengkapi – tetapi mengalihkan fokus dari – penawaran ilmu saraf konvensional, penekanan merekai bukan pada mempelajari otak, tetapi pada pemahaman pikiran seseorang.

Setiap kelas dimulai dengan yoga singkat atau sesi ‘gerakan penuh kesadaran’ yang diikuti dengan latihan meditasi. Kemudian para mahasiswa berbagi pengamatan tentang apa yang mereka temui dan pelajari melalui meditasi mereka.

Tugas para mahasiswa meliputi: bermeditasi selama lima menit per hari selama lima hari per minggu; menulis jurnal selama lima hari seminggu; dan mengirimkan refleksi mingguan singkat kepada instruktur kursus.

Untuk memandu diskusi, setiap kelas bersentuhan dengan sains – misalnya mereka mungkin mendiskusikan uji klinis untuk perawatan kecemasan. Mereka juga berbicara tentang gagasan non-ilmiah yang berkaitan dengan meditasi, seperti ketidakkekalan: gagasan bahwa segala sesuatu terus berubah.

Mereka mengambil desain ini dari pengalaman non-akademik, termasuk pelatihan guru yoga Kevin, minat Rick dalam Agama Buddha tradisi Zen dan Tai Chi, dan buku-buku tentang meditasi, serta literatur ilmiah tentang meditasi dan kesehatan yang berhubungan untuk masalah yang memengaruhi mahasiswa pascasarjana, seperti kecemasan dan depresi.

Mereka juga menerima masukan berharga dari Rosa Schnyer, yang mengajar meditasi di Austin, Texas, dan yang telah membantu menerapkan dua versi pertama kursus dari teman dan guru yoga mereka Lora Girata di Ann Arbor, Michigan.

Tekad mereka untuk fokus pada pengalaman individu terasa kontradiktif dengan pengajaran akademis klasik, tetapi kursus tersebut dengan cepat disetujui oleh departemen ilmu saraf. Dan para mahasiswa pun mendaftar.

“Kami gugup: tidak satu pun dari kami yang pernah mengajar kursus seperti ini sebelumnya. Bagaimana itu akan diterima?” kata keduanya dalam artikel Nature edisi 7 April 2021.

Kapasitas kursus tersebut berkisar dari 5 hingga 16 mahasiswa pascasarjana, sebagian besar mereka mempelajari ilmu saraf tetapi juga mereka yang berasal dari departemen lain.

Kevin dan Rick mematuhi aturan dasar untuk kursus yang penuh saling menghargai, yang sangat penting mengingat sifat pribadi dari praktik tersebut. Dengan menggunakan gerakan, berbagai postur dan teknik meditasi seperti pernapasan diafragma atau mantra cinta kasih, dan percakapan, mereka membujuk mahasiswa untuk mengarahkan lensa ilmiah mereka yang telah dikembangkan dengan cermat pada diri mereka sendiri.

Mereka mendorong observasi dan interogasi pengalaman subjektif. Ini termasuk mengenali pola pikir cemas, mendiskusikan masalah kesehatan kronis dan berbagi ketakutan akan sindrom penyemu. Tujuannya adalah untuk menyesuaikan dengan monolog internal dan sensasi tubuh, dan untuk membuat keputusan dari tempat kesadaran tersebut.

Keputusan semacam itu mungkin sesederhana berhenti sejenak untuk menarik napas dalam-dalam atau serumit mengubah arah secara profesional. Proses pembelajaran berulang ini bukanlah sesuatu yang mereka coba ukur dengan ujian atau kompetensi inti konvensional; sebaliknya, mereka mengamati bagaimana mahasiswa mereka menanggapi dan berkomitmen pada meditasi.

Format dan proses kelas ini tidak selalu mudah – baik bagi mereka maupun para mahasiswa. Daftar nilai, tunjangan, dan publikasi yang tidak ada habisnya dikombinasikan dengan obrolan internal umum (yang dalam Agama Buddha diistilahkan dengan ‘pikiran kera’) sering mengakibatkan ketidakhadiran mental meskipun kehadiran fisik.

Selama pandemi COVID-19, format pertemuan mereka berpusat pada menjaga keamanan semua orang. Dengan memakai alat pelindung yang sesuai, mereka pertama kali bertemu di luar ruangan di arboretum setempat, kemudian di dalam ruangan ketika cuaca terlalu dingin, dan akhirnya mereka pindah secara online karena ada batasan keamanan. Terlepas dari preferensi mahasiswa untuk pengajaran secara langsung, mahasiswa tetap terlibat – baik dengan satu sama lain maupun dengan latihan.

Para mahasiswa telah berbagi wawasan, perjuangan dan pertumbuhan, baik dalam pembelajaran maupun melalui esai refleksi pribadi di akhir semester. Kutipan dari siswa termasuk mengenali “betapa kita sebenarnya saling berhubungan”, “mengubah sikap apatis dingin menjadi kehangatan perhatian”, dan kesulitan yang disebabkan oleh “harapan yang sangat tinggi” yang ditetapkan oleh banyak mahasiswa untuk diri mereka sendiri. Selama pandemi, seorang mahasiswa menggambarkan kursus itu sebagai “batu peristirahatan di tengah masa yang bergejolak”. Laporan subyektif seperti ini didukung oleh 30-40% peningkatan skor pada skala yang digunakan untuk mengukur kecemasan dan depresi mahasiswa selama semester tersebut.

Melihat kembali pengalaman Kevin dan Rick, mereka terus kembali ke tiga pelajaran. Pertama, mereka harus terus mendalami praktik yang mereka tawarkan kepada mahasiswa mereka. Hal ini memungkinkan mereka untuk secara konsisten meninjau kembali elemen praktik yang beresonansi dengan mereka dan mahasiswa mereka, dan kemudian mengumpulkan sumber daya yang sesuai – baik didaktik maupun melalui anggota komunitas – untuk menyempurnakan kurikulum mereka.

Kedua, lebih sedikit bisa lebih banyak. Mereka sengaja memotong persyaratan konten akademis konvensional, seperti membaca artikel jurnal. Ini membuat fokus pada penyelidikan diri sendiri.

Ketiga, mereka menunjukkan sebagai individu yang tidak sempurna daripada guru yang tidak tersentuh. Untuk menumbuhkan ruang bersama yang nyaman, mereka telah belajar bahwa mereka harus secara aktif berbagi diri dengan mengambil bagian dalam diskusi dan meditasi sebagai sesama pelancong di jalan menuju pemahaman diri.

Selain mendukung mahasiswa mereka selama masa perjuangan besar, membuka kursus berkesadaran ini telah memberi Kevin dan Rick perspektif baru tentang kehidupan akademis mereka sendiri. Mahasiswa mereka mengingatkan mereka tentang fokus mereka yang ketat pada pencapaian akademis, memperkuat kemampuan mereka untuk mengambil langkah mundur dan menarik napas dalam-dalam, dan untuk kembali berorientasi pada pengasuhan diri sendiri dan komunitas mereka.[Bhagavant, 21/4/21, Sum]

Kata kunci: , ,
Penulis:
REKOMENDASIKAN