India

Pesan Vesak 2564 dari Dalai Lama XIV

Bhagavant.com,
Himachal Pradesh, India – Y.M. Dalai Lama Ke-14 Tenzin Gyatso memberikan pesan Hari Vesak 2564 di kediamannya di Dharamshala, pada Kamis (7/5/2020).

Dalai Lama XIV
Y.M. Dalai Lama Ke-14

Dalam pesan Vesaknya, Dalai Lama mengatakan bahwa penting untuk kita terlibat dalam studi dan analisis ajaran Buddha, alih-alih hanya mengandalkan keyakinan.

Beliau percaya bahwa menggabungkan antara sains modern dan sains Buddhis memiliki potensi besar untuk mengarah pada penemuan yang akan memperkaya kesejahteraan fisik, emosi dan sosial kita.

Beliau juga mengatakan bahwa kita perlu mempromosikan pemahaman antar-agama dengan menggarisbawahi fakta bahwa semua agama mempromosikan kebahagiaan semua orang.

Ketika kita menghadapi ancaman terhadap kesehatan, kata beliau, hanya dengan bersatu dalam upaya global yang terkoordinasi kita akan menghadapi tantangan yang belum pernah kita hadapi.

Berikut pesan Hari Vesak dari Dalai Lama.

Memberikan saya kesenangan besar untuk memberikan salam kepada saudara dan saudari Buddhis di seluruh dunia yang merayakan Vesak (Buddha Purnima) hari ini.

Buddha Shakyamuni lahir di Lumbini, mencapai pencerahan di Bodhgaya dan wafat di Kushinagar 2600 tahun yang lalu, namun saya percaya ajaranNya universal dan terus relevan hingga saat ini. Tergerak oleh rasa keprihatinan yang mendalam untuk membantu orang lain, setelah pencerahanNya, Sri Buddha menghabiskan sisa hidupNya sebagai seorang bhiksu, berbagi pengalamanNya dengan semua orang yang ingin mendengarkan. Baik pandanganNya tentang timbulnya ketergantungan dan nasihatNya untuk tidak menyakiti siapa pun, tetapi untuk membantu siapa pun yang Anda bisa, menekankan praktik non-kekerasan. Hal yang tetap menjadi salah satu kekuatan paling kuat untuk kebaikan di dunia saat ini, karena tanpa kekerasan, dimotivasi oleh belas kasih, adalah untuk melayani sesama kita sebagai makhluk.

Dalam dunia yang semakin saling tergantung, kesejahteraan dan kebahagiaan kita sendiri bergantung pada banyak orang lain. Saat ini, tantangan yang kita hadapi mengharuskan kita untuk menerima keutuhan kemanusiaan. Meskipun ada perbedaan-perbedaan yang tidak dalam di antara kita, orang-orang sama dalam harapan dasar mereka akan perdamaian dan kebahagiaan. Bagian dari praktik Buddhis melibatkan pelatihan pikiran kita melalui meditasi. Untuk pelatihan kita menenangkan pikiran kita, mengembangkan kualitas seperti cinta kasih, belas kasih, kemurahan hati dan kesabaran, agar efektif, kita harus menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari.

Sampai relatif baru-baru ini, komunitas Buddhis yang beraneka ragam di dunia hanya memiliki pemahaman yang sedikit tentang keberadaan satu sama lain dan tidak ada kesempatan untuk menghargai seberapa banyak kesamaan kita. Saat ini, hampir seluruh rangkaian tradisi Buddhis yang berkembang di berbagai negeri dapat diakses oleh siapa saja yang tertarik. Terlebih lagi, kita yang berlatih dan mengajarkan berbagai tradisi Buddhis ini sekarang dapat bertemu dan belajar satu sama lain.

Sebagai seorang biksu Tibet, saya menganggap diri saya sebagai pewaris tradisi Nalanda. Cara Agama Buddha diajarkan dan dipelajari di Universitas Nalanda, yang berakar pada akal dan logika, mewakili puncak perkembangannya di India. Jika kita ingin menjadi umat Buddhis abad ke-21, penting bagi kita untuk terlibat dalam studi dan analisis ajaran Buddha, seperti yang dilakukan banyak orang di sana (Nalanda – ed), alih-alih hanya mengandalkan keyakinan.

Dunia telah berubah secara substansial sejak zaman Sri Buddha. Ilmu pengetahuan modern telah mengembangkan pemahaman yang canggih tentang dunia fisik. Sebaliknya, sains Buddhis telah mencapai pemahaman orang pertama yang terperinci tentang cara kerja pikiran dan emosi, bidang-bidang yang masih relatif baru bagi sains modern. Karena itu masing-masing memiliki pengetahuan penting yang dapat digunakan untuk saling melengkapi. Saya percaya bahwa menggabungkan kedua pendekatan ini memiliki potensi besar untuk mengarah pada penemuan yang akan memperkaya kesejahteraan fisik, emosi dan sosial kita.

Sementara sebagai umat Buddhis kitalah yang menjunjung tinggi ajaran Buddha, pesanNya relevan dalam interaksi kita yang lebih luas dengan umat manusia lainnya. Kita perlu mempromosikan pemahaman antar-agama dengan menggarisbawahi fakta bahwa semua agama mempromosikan kebahagiaan semua orang. Juga, pada saat krisis serius menghadang dunia, ketika kita menghadapi ancaman terhadap kesehatan kita dan kita merasa sedih tentang keluarga dan teman-teman yang telah meninggal, kita harus fokus pada apa yang menyatukan kita sebagai anggota satu keluarga manusia. Karena itu, kita perlu saling menjangkau dengan belas kasih, karena hanya dengan bersatu dalam upaya global yang terkoordinasi kita akan menghadapi tantangan yang belum pernah kita hadapi.

Dalai Lama

Dalai Lama belum melakukan audiensi publik sejak wabah COVID-19 mencapai India, tempat beliau tinggal, pada akhir Januari tahun ini.[Bhagavant, 12/5/20, Sum]

Kata kunci: , ,
Penulis:
REKOMENDASIKAN